Mohon tunggu...
Azwardi Iqbal Usman
Azwardi Iqbal Usman Mohon Tunggu... Administrasi - Creative, Initiative, and Eager to Learn

Currently working in one of the leading global cryptocurrency exchange company as Marketing Communications Manager and Startup Incubator Business and Venture Capital as Public Relations Position. Total 6 years experiences as Public Relations and 4 years experience as Business Development Graduated from Universitas Gadjah Mada as Master of Business Administration (MBA) in Marketing Management Major and Universitas Padjadjaran as Bachelor of Communications, Public Relations in Faculty of Communication Science. Best Regards, Azwardi Iqbal Usman

Selanjutnya

Tutup

Cryptocurrency Artikel Utama

Kejatuhan Terra Luna, Kejatuhan yang Diawali dari Sebuah Kesombongan?

20 Mei 2022   17:59 Diperbarui: 22 Mei 2022   11:45 3102 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi token Terra Luna di situs CoinDesk. (KOMPAS.com/ Galuh Putri Riyanto)

(Sebelum anda membaca lebih lanjut, disini saya tidak membela atau menghujat TerraLuna. Saya jabarkan apa kelebihan TerraLuna begitu juga apa kekurangan TerraLuna sampai peristiwa kejatuhan TerraLuna terjadi dari beberapa info yang saya research)

Minggu lalu, market keuangan global khususnya crypto rame oleh kasus turun signifikannya crypto TerraLuna yang hampir 100%. TerraLuna yang sempat menyentuh harga per coin sebesar US$ 119,18 atau sekitar Rp 1,7 juta di bulan April 2022, kini (per penulisan ini) hanya seharga $0.0001827 atau sekitar Rp 2.

Media sosial rame dan netijen heboh beropini dengan mengatakan TerraLuna itu crypto scam. Saya senyum saja melihat opini-opini tersebut, pasti tidak research mendalam karena saya tahu kalau TerraLuna itu bukan scam. Kenapa saya bisa bilang TerraLuna itu bukan scam? 

karena TerraLuna itu blockchain layer 1, menciptakan coin, dan punya banyak Dapps (Decentralized Applications) seperti platform NFT, DeFi, Payment dan banyak lagi yang dibangun diatas blockchainnya.

Terra Blockchain Ecosystem with Dapps. pintu.co.id
Terra Blockchain Ecosystem with Dapps. pintu.co.id

Gambar diatas merupakan ekosistem Dapps yang dibangun diatas blockchain Terra per Januari 2022. Terra itu nama blockchain protocolnya dan Luna adalah coinnya, justru yang sering melakukan scam di market crypto itu token.

Mengapa yang scam di market crypto itu token bukan coin? Secara umum Token dan Coin itu berbeda. Definisi sederhana yang membedakan antara token dan coin adalah coin merupakan crypto yang lahir dari sebuah pengembangan blockchain seperti Ether (ETH) di Ethereum atau Solana (SOL) di Solana, 

sementara token adalah crypto yang "numpang" di blockchain yang sudah ada seperti Sandbox (SAND) atau Chainlink (LINK) yang menumpang di blockchain Ethereum. 

Butuh waktu yang jauh lebih singkat untuk menciptakan token. Beda cerita untuk menciptakan blockchain dan coin yang memakan waktu untuk developnya jauh lebih lama karena apa? 

Karena butuh protocol test, protocol monitoring, security node, dan lain-lain. Biaya untuk ciptakan token pun jauh lebih murah, tidak seperti menciptakan coin yg butuh dana besar karena harus develop blockchainnya lebih dulu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cryptocurrency Selengkapnya
Lihat Cryptocurrency Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan