Mohon tunggu...
Gayahidup

PMS (Pre Menstrual Syndrome)?

26 Agustus 2017   23:26 Diperbarui: 10 Oktober 2017   17:15 5180 1 0 Mohon Tunggu...

PMS ? sebuah istilah medis yang mulai mendunia. ngetrenhampir di semua kalangan usia. bahkan kaum adam pun tak asing dengan istilah ini. dari yang tahu akronimnya, sampai yang hanya tau singkatannya aja.

kok sensian banget sih... lagi PMS ya ?

Lo kenapa sih, PMS ye ?

Dan secara otomatis, PMS terkenal menjadi sebuah alasan kuat saat wanita yang tadinya tenang, tiba -- tiba mengalami perubahan suasana hati yang drastis. So, benarkah begitu ? apakah ada alasan dibalik hal tersebut ? ataukah hanya pembenaran dari sifat perempuan yang katanya sensitivan abis ? and yeah, apa yang dapat kita lakukan untuk mengatasinya ?

Pre menstrual syndrome adalah penamaan yang diberikan pada kondisi gejala fisik, psikologis, dan tingkah laku yang terjadi pada dua minggu sebelum periode menstruasi bulanan pada wanita. Dikenal juga dengan sebutan premenstrual tension (PMT). Premenstrual syndrome (PMS) memiliki berbagai macam tanda gejala yang berbeda -- beda namun terjadi dengan pola yang dapat kita duga. termasuk di dalamnya perubahan mood secara tiba -- tiba (mood swings), nyeri pada payudara, mudah tersinggung, ngidammakanan tertentu, kembung, dan penurunan minat seks. Diduga, 3 dari 4 wanita yang menstruasi pernah mengalami beberapa bentuk dari tanda dan gejala premenstrual syndrome.

Bentuk terparah dari premenstrual syndrome dikenal dengan premenstrual dysphoric disorder (PMDD), atau  late luteal phase dysphoric disorder. Terjadi pada sebagian kecil wanita dan mengakibatkan banyaknya kehilangan fungsi kendali diri dikarenakan gejala berat yang tidak biasa. The American Psychiatric Association mengkategorikan PMDD sebagai bentuk parah dari PMS yang mana terdiri dari kemarahan yang tidak terkendali, mudah tersinggung, dan kecemasan yang berat hingga ketegangan menjadi gejala yang paling dominan. 1 dari 20 wanita yang memiliki gejala pada tingkat yang terparah tidak dapat melanjutkan hidupnya dengan normal.

Sebelum mengetahui secara lebih lanjut terkait PMS, apa sih menstruasi itu ?

Menstruasi / Haid adalah periode dimana terjadi perdarahan pada alat kelamin wanita (vagina) yang merupakan bagian dari siklus yang terjadi pada wanita setiap bulannya. Tubuh wanita mempersiapkan diri untuk terjadinya proses kehamilan. Siklus menstruasi ini rata -- rata terjadi seama 28 hari. terdiri atas fase ovulasi (pelepasan sel telur) yang terjadi pada hari ke-14 siklus. Menstruasi atau oerdarahan akan terjadi pada hari ke-28 siklus. Akan terjadi penebalan dan peningkatan aliran darah (vaskularisasi) pada uterus / rahim sebagai sumber nutrisi bagi embrio / janin yang akan mengalami pertumbuhan serta perkembangan dengan melakukan perlekatan (implantasi) di sana. Namun, apabila tidak terjadi kehamilan, Rahim wanita akan mengalami peluruhan yang terdiri dari darah beserta jaringan baru yang sudah dibentuk tetapi tidak jadi digunakan. perdarahan tersebut akan keluar dari tubuh melalui alat kelamin wanita.

sedangkan, PMS akan dimulai pada hari ke empat belas sampai akhir dan 7 hari setelah menstruasi terjadi. Akan terjadi penebalan dan peningkatan aliran darah (vaskularisasi) pada uterus / rahim sebagai sumber nutrisi bagi embrio / janin yang akan mengalami pertumbuhan serta perkembangan dengan melakukan perlekatan (implantasi) di sana. Namun, apabila tidak terjadi kehamilan, Rahim wanita akan mengalami peluruhan yang terdiri dari darah beserta jaringan baru yang sudah dibentuk tetapi tidak jadi digunakan. perdarahan tersebut akan keluar dari tubuh melalui alat kelamin wanita.

Pada saat tesebut, terjadi juga siklus hormonal yang saling bergantian mengalami peningkatan dan penurunan. Pusat pengaturan sistem endokrin pada tubuh manusia, hypothalamus akan memerintahkan hypophysis anterior untuk melepaskan Folicle Stimulating Hormonedan Luteinizing Hormone untuk memicu Indung telur (ovarium) pada wanita untuk menghasilkan sel telur (ovum) dan hormon Esterogen serta Progesteron yang memiliki peran penting dalam mempersiapkan lingkungan dalam rahim untuk persiapan sebuah konsepsi. Tentu saja hal ini sangat berpengaruh pada proses menstruasi (menstruasi kan fase dimana konsepsi tidak terjadi, otomatis berakibat juga pada prubahan secara drastis dari beberapa hormone yang sudah readyuntuk terjadinya konsepsi ).

Pada saat menstruasi, level dari estrogen dan progesterone mengalami peningkatan lho temen - temen. Peningkatan kedua hormon ini terjadi setiap waktu selama siklus. Nah !peningkatan ini berdampak pada terjadinya perubahan mood secara tiba -- tiba, kecemasan, dan rasa mudah tersinggung (naah). Steroid ovarian (hormone steroid di ovarium) mengatur aktivitas dari bagian otak yang terkoneksi dengan gejala -- gejala pre-menstrual symptomps.Selain itu, terjadi peningkatan dari Level Serotonin yang akan mempengaruhi mood seseorang. Serotonin adalah sinyal kita dari otak dan usus yang mempengaruhi mood, emosi, dan pemikiran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x