Om Anton
Om Anton

Saya ingin sekali bisa menulis dengan baik tetapi belum tahu banyak tentang menulis.

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Ongkos Kekinian, Handphone dan Tragedi

11 Juli 2018   10:08 Diperbarui: 11 Juli 2018   11:51 327 0 0
Ongkos Kekinian, Handphone dan Tragedi
shutterstock.com

Hari ini gue terpaksa main ke mall ambasador, gue mau cari HP. HP Gue akhirnya harus dikubur baik baik setelah 2 tahun menemani aktifitas gue sehari hari. Dia tewas tenggelam di toilet secara tidak sengaja, seminggu yang lalu.

Ceritanya gue mau meeting sama teman, karena agak agak gerimis gue pakai jaket waktu naik gojek ke kantor teman gue itu. Nah, pas banget lagi di jalan, eh gerimis.  Awalnya sih memang sudah rada rada mendung begitu. Setelah sampai, baru gue perhatikan kalau jaket gue sudah basah lembab nggak jelas gitu. Gue berasa seperti orang yang baru disiram air seember, basah kuyup, parah habis. 

Karena takut baju kemeja gue ikutan basah, gue buru-buru cari toilet buat ganti baju. Begitu ketemu, pas banget mau masuk, eh HP gue bunyi. Wah, istri gue telepon nih, harus diangkat dong. Sambil mulai ngobrol di handphone, gue masuk ke ruang toilet.

 Setelah celingak celinguk cari tempat yang pas buat lepas jaket, akhirnya gue masuk ke kamar yang ada WC-nya. Gue sambil rada ribet pegang HP, gue lepas tas dan gue taruh di depan gue. Waktu itu WC duduknya masih dalam keadaan terbuka tutupnya. 

Kemudian gue berusaha melepas jaket, sambil tetap teleponan. Ini rada ribet ya. Satu tangan di telepon, satu tangan berusaha melepas jaket. Sudah berusaha goyang goyangin badan, akhirnya satu lengan jaket sudah lepas nih. Kemeja gue lumayan sudah kena basah nih.

Sekarang tinggal satu lengan jaket lagi, dimana gue pegang telepon. Setelah gue ijin sebentar sama istri gue, buat melepas jaket. Gue tarik jaket pakai tangan satu, sementara tangan yang satunya masih pegang HP.

Srrt, plug... Tuh HP meluncur tepat masuk ke dalam lobang WC. Jaah, dalam hati gue berteriak. Gimana nih? Gue lihat tuh telepon berusaha buat berenang, meskipun akhirnya dia tenggelam sampai semuanya masuk. Ampun, deh.

Sekarang tinggal gue yang panik. Bagaimana cara mengambilnya? Tuh kan WC. Meskipun airnya jernih kan bekas orang poop. Ambil? Enggak? Kalau diambil pakai apa? Mana di di kamar WC itu nggak ada apa apa lagi. Sarung tangan nggak ada. Kanan kiri kosong, cuman ada tissue roll doang.

Akhirnya nih, dengan sangat sangat terpaksa, gue celupin tangan gue beranikan diri. Dua jari masuk ke dalam WC, menyelam dan mencapit HP. Pertolongan ke handphone yang tengelam itu sukses. Cuman layarnya sudah mati total. Kelamaan kali gue ya buat memutuskan mengambilnya pakai apa.

Sekarang gue bingung, tuh hp masih basah. Gimana gue bawanya ya. Nah, kan ada tissue roll itu, gue buru buru ambil, gue bungkus tuh HP deh. Karena basah, gue ganti tissuenya lagi. Sampai akhirnya tuh tissue kering, kan gue mau masukin ke dalam tas.

###

Setelah rapat gue selesai, gue langsung pulang karena memang itu jadwal gue terakhir hari ini. Gue buru buru bilang ke istri gue. Bercerita kalau HP gue tewas tenggelam dengan sengsara di kolam WC. Dia sampai kaget, koq bisa sih? Pantesan habis telepon tadi koq putus katanya. Dia coba telepon beberapa kali nggak diangkat-angkat.

Terus gue mikir solusinya apa ya? Langsung bawa ke tukang HP? Wah di tempat gue kudu muter muter tuh cari tukang benerin HP. Akhirnya gue google sebentar. Cari tips tips buat pertolongan pertama buat HP yang kecebur. Dan akhirnya ketemu. Pakai beras!

 Koq bisa pakai beras? Jadi hp itu dimasukin ke dalam beras. Karena beras itu katanya memiliki kemampuan buat menyerap air, jadi kalau HP kita dimasukan ke dalamnya maka air akan terserap. 

Istri gue tanya kalau itu dimasukin ke dalam beras, apa gue mau masih mau makan nasinya? Eh iya. Gue mikir lagi, HP itu kan tenggelam di air najis, air buangan WC. Sekalipun kelihatan bening, tapi ya gitu deh, jijik. Apalagi disimpan ke dalam beras yang bakalan gue makan. 

Cari akal gimana ya caranya? Akhirnya gue dapat ide buat masukin dulu tuh hp ke plastik. Gue pastikan nggak ada kontak langsung antara beras dan hp langsung. Terus gue masukin deh ke dalam beras tadi. Meskipun gue nggak yakin kalau cara gue itu benar bisa menangani HP Gue.

Setelah dua hari, gue ambil tuh HP dari wadah beras. Gue buka plastiknya, dan dicoba dinyalain. Gue tekan keras keras tombol powernya.

Gue tungguin. satu, dua, tiga, empat .... dua puluh. Koq nggak ada tanda tanda detak kehidupan ya. Lampu sinyalnya tetap mati. Layarnya tetap gelap. Akhirnya gue coba lagi, gue pencet lagi tuh tombol power. Nggak nyala juga. Yah, sudah setelah beberapa kali percobaan gue akhirnya mutuskan bawa tuh HP ke tukang HP.

###

Gue tanya ke teman teman, ada yang tahu nggak tempat service HP. Akhirnya gue datengin salah satu yang dekat tempat tinggal gue, biar cepat mengambilnya. Jadi dengan semangat gue ketemuan sama tempatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2