Mohon tunggu...
Nur Aulia Lidyanto
Nur Aulia Lidyanto Mohon Tunggu... Jurnalis - Penulis seadanya

Suka jajan dan traveling, gak suka kerja tertekan

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi

Mengenal Deforestasi

22 November 2021   15:49 Diperbarui: 22 November 2021   16:30 36 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Photo by Justus Menke from Pexels

Baru-baru ini isu deforestasi marak diperbincangkan di ranah Internasional. Lalu apa itu deforestasi?

Mengutip dari wikipedia adalah kegiatan penebangan atau tegakan pohon sehingga lahannya dapat dialihgunakan untuk penggunaan non hutan.  

Hilangnya kawasan hutan primer dalam 5 tahun terakhir (4,3 juta ha periode 2015-2019) bahwa hampir 50% lebih tinggi dari lima tahun pertama (2,9 juta ha 2002-2006). Pada dekade ini tingkat kerusakan hutan berasal dari kebakaran hutan di Amazon dan Indonesia selama akhir 2019.

Data BBC menunjukkan 4 negara pembabat hutan terbanyak di dunia di ketuai oleh Brazil dengan menempati posisi tertinggi dalam mengeksploitasi hutan Amazon. Posisi kedua disusul Indonesia dengan hilangnya 929.000 hektar hutan pada 2016 yang kemudian menyusut menjadi 270.000 hektar periode 2020. 

Urutan ketiga di duduki oleh Republik Congo akibat pembalakan liar dan penyelundupan kayu ilegal ke luar negeri. Negara ke empat yang juga mengeksploitasi hutan Amazon adalah Bolivia. Negara ini kehilangan hampir 300.000 hektar hutan tropis.

Pengetahuan dasar tentang Ilmu Pengetahuan Alam agaknya telah diajarkan kepada kita sejak duduk di sekolah dasar. Ingatkah kalian bahwa pohon berfungsi sebagai penyerap Karbon Dioksida (CO2) dan mengubahnya menjadi oksigen (O2) yang kita hirup sehari-hari? Hal dasar ini diajarkan kepada kita sejak dini agar kita merawat alam karena kita bergantung kepada alam untuk hidup. 

Adanya pohon juga menjadi sumber pangan dan tempat tinggal bagi semua makhluk tidak terkecuali manusia. Tidak hanya itu, pepohonan bekerja keras dalam menyerap air hujan sehingga tidak ada tampungan air yang menyebabkan banjir.

Terjadinya deforestasi mendorong perubahan iklim secara drastis di berbagai belahan dunia. Hilangnya sebagian besar kawasan hutan membinasakan jutaan spesies semut dan rayap di dunia.

 Mengakibatkan berbagai fauna punah secara massal. Hingga hilangnya habitat alami satwa yang kemudian menjadi bumerang bagi manusia. Tidak jarang satwa yang tidak memiliki tempat tinggal datang mencari makan ke perkampungan manusia dan berakhir dengan mengenaskan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Teknologi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan