Mohon tunggu...
Aulia
Aulia Mohon Tunggu... Dosen - Dosen Universitas Andalas

Menulis untuk kesenangan dan berbagi

Selanjutnya

Tutup

Ramadan Pilihan

Semarak Lebaran di Ranah Minang: Rendang dan Lemang Masakan Keluarga

5 April 2024   16:20 Diperbarui: 5 April 2024   16:22 736
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Bagi masyarakat Minangkabau, khususnya di kampung halaman saya Batuhampar, H-1 lebaran merupakan momen spesial yang penuh dengan tradisi dan kemeriahan. Salah satu tradisi yang paling dinanti adalah memasak rendang dan lemang.

Sejak pagi hari, aroma rempah-rempah khas rendang sudah mulai tercium dari dapur-dapur di kampung. Para ibu dan perempuan sibuk menyiapkan bahan-bahan dan memasak rendang dengan penuh kesabaran. Proses memasak rendang yang memakan waktu lama tidak menyurutkan semangat mereka untuk menghadirkan hidangan istimewa ini di hari lebaran.

Lemang, makanan tradisional yang terbuat dari beras ketan dan dimasak di dalam bambu, juga menjadi hidangan wajib di hari lebaran. Tradisi membuat lemang biasanya dilakukan bersama-sama oleh keluarga dan tetangga. Suara tawa dan canda mereka yang bergotong royong membuat suasana semakin hangat dan penuh kebersamaan.

Memasak rendang dan lemang bukan hanya tentang menyiapkan hidangan lezat untuk lebaran. Tradisi ini memiliki makna yang lebih dalam. Rendang dan lemang merupakan simbol dari rasa syukur dan kebahagiaan atas datangnya hari kemenangan. Selain itu, tradisi ini juga menjadi ajang untuk mempererat tali persaudaraan dan memperkuat nilai-nilai kekeluargaan di tengah masyarakat Minangkabau.

Suasana di kampung Batuhampar semakin semarak menjelang malam takbiran. Rumah-rumah dihiasi dengan lampu-lampu hias, dan aroma rendang dan lemang semakin menggugah selera. Tak sabar rasanya untuk berkumpul bersama keluarga dan menikmati hidangan istimewa ini di hari lebaran.

Lebaran di ranah Minang selalu terasa istimewa. Tradisi memasak rendang dan lemang menjadi salah satu daya tarik yang membuat momen ini selalu dirindukan. Kebersamaan keluarga, kehangatan tradisi, dan kelezatan hidangan lebaran menjadikan lebaran di ranah Minang sebagai pengalaman yang tak terlupakan.

https://www.goodnewsfromindonesia.id/
https://www.goodnewsfromindonesia.id/

Tips Memasak Lemang

Di balik kelezatannya, lemang menyimpan tradisi unik yang menarik untuk ditelusuri. Salah satu tradisi yang masih dilestarikan di beberapa daerah, khususnya di Sumatera Barat, adalah memasak lemang dengan api kecil dan buluh tipis.

Memilih Buluh yang Tepat

Proses pembuatan lemang diawali dengan memilih buluh yang tepat. Buluh yang ideal untuk lemang adalah buluh tipis atau bambu apus (Gigantochloa apus) yang memiliki diameter sekitar 10-15 cm. Buluh ini dipilih karena teksturnya yang halus dan mudah dibersihkan, serta memiliki aroma khas yang menambah kelezatan lemang.

Mempersiapkan Bahan Lemang

Beras ketan dicuci bersih dan direndam selama beberapa jam untuk meningkatkan teksturnya. Santan kelapa kental dicampur dengan garam dan sedikit gula, kemudian dimasak hingga mendidih. Daun pandan ditambahkan untuk memberikan aroma harum yang khas.

Proses Memasak Lemang

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ramadan Selengkapnya
Lihat Ramadan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun