Mohon tunggu...
Asti Sundari
Asti Sundari Mohon Tunggu... Lainnya - Berfikir adalah salah satu cara bersyukur telah diberi akal. Sebab keunggulan manusia dari akalnya.

Nikmatilah proses yang ada, karena setiap proses yang dilalui mengajarkan banyak hal.

Selanjutnya

Tutup

Love

Beberapa Hal yang Harus Dipikirin Sebelum Menikah

23 September 2021   15:30 Diperbarui: 23 September 2021   15:33 70 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Beberapa Hal yang Harus Dipikirin Sebelum Menikah
Design By canva

Buru-buru nikah gara-gara ditanya "kapan nikah ?", Mending pikir ulang dehh

Ketika yang lain sibuk memikirkan menikah di usia 25 tahun, saya masih sibuk mikirin diri sendiri yang belum jelas masa depannya. Usia 25 tahun sepertinya udah tua kalo dibilang belum nikah, bisa disebut perawan tua. Dan teman-teman saya kebanyakan mereka udah menikah dan punya anak yang sekolah dasar. Sedangkan saya masih asik sendiri dengan dunia pekerjaan dan percintaannya. 

Ditanya sama orangtua "kapan nikah?" kayaknya udah kaya mantra yang ga asing buat di denger. Atau ditanya sama temen dan tetangga yang kalo ketemu nanyain "kapan punya anak ?", lah wong belum nikah ko udah nanya kapan punya anak. Seperti sebuah kebiasaan yang udah ga asing, maka saya udah cukup kebal sama pertanyaan mereka yang paling Cuma saya jawab dengan senyuman manis. 

Padahal kan hidup ga soal nikah, kadang proses nikah itu gampang-gampang sulit. Ada yang gampang karena cepet dapet jodohnya, ga pacaran dulu, baru satu bulan kenal langsung diajak nikah. Ada juga yang ngebet nikah tapi yang diajak malah ga mau, yang lebih parah pengen nikah tapi ga ada yang ngajak nikah wkwkwkwk

Seperti sebuah penyakit yang menakutkan jika belum menikah diatas 25 tahun sehingga menikah seperti perlombaan makan kerupuk, balap karung dan panjat pinang di 17 agustusan. Ditambah lagi pandemi gini ternyata menikah makin populer aja, dan itu bikin makin ngebet orangtua saya buat nanyain soal pernikahan. Nah, bentar lagi sodara saya nikah dan dia baru 21 tahun berjenis kelamin laki-laki. Bakal makin kenceng aja nih pertanyaan kapan nikah. 

Tapi, saya punya sejuta jawaban buat menjawab itu semua yang kalo dijawab pun akan percuma, karena menurut tetangga saya kalo nikah diatas 25 tahun disebut perawan tua yang nantinya bakal susah buat nyari pasangan. Karena perempuan tua itu udah ga menarik minat para laki-laki. Kalo fokus kerja nanti para laki-laki ga mau buat nikah sama perempuan berkarir. Padahal apa hubungannya karir sama jodoh ? tolong dijawab dong yang bisa jawab. 

Sebagai perempuan yang sudah menginjak usia 25 tahun saya merasa miris dan juga sedikit kewalahan dengan kebiasaan orang timur yang nikah dibawah 25 tahun dengan dalih usia, dan kesuburan. Nikah sih gampang, tinggal pergi ke KUA ijab qabul ada mas kawin kan selesai, mau bikin pesta juga gampang, tinggal punya duitnya aja. Tapi kan masalah kesiapan diri kayaknya perlu jadi pertimbangan. Dari mulai finansial sampe kesiapan mental yang nantinya ga Cuma ngurusin diri sendiri lagi tapi juga ngurusin anak orang dan calon anak nanti.

Kalo pas pacaran aja masih suka ga sabaran, masih suka lirik sana-sini, masih suka jajan sana sini, kayaknya niat itu harus kalian urungkan karena pernikahan itu janji sakral. Selain kudu jaga hatinya, juga kudu jaga jiwa dan raganya yang harus kalian nafkahi dari ujung rambut sampe ujung kaki. Kaya beli samponya sampe sendal capitnya, kalo Cuma modal nekad sepertinya saya ga berani  deh, taruhannya diri sendiri dan anak orang yang bakal dampingin saya nanti. N

ikahkan buat jadi keluarga yang Sakinah Mawadah Warahmah, nyari ketentramana jiwa dan ketenangan, ini setelah nikah malah dipusingin sama hutang yang harus dibayar gara-gara uangnya dipake buat resepsi doang. Dan sedangkan utangnya harus dibayar bertahun-tahun plus bunga belum lagi mikirin biaya hidup sehari-hari, uang jajan dan seperangkat baju, alat mandi lainnya.

Sebelum nikah ada baiknya ngerinci pengeluaran bulanan dulu deh, kalo udah bisa ngatur duit buat diri sendiri, dan udah bisa memperhitungkan kalo nikah butuh pengeluaran berapa, maka silahkan ajukan diri kalian ke KUA. Tapi kalo duitnya masih harus minjem sana sini, bebanin orangtua, mending sendiri dulu deh daripada ngerepotin diri sendiri di masa depan. Nikah kayaknya bukan hanya sekedar ajakan yang disunahkan rasul tapi juga tentang melatih diri dalam membangun rumah tangga.

Banyak sekali yang menganggap bahwa nikah adalah tujuan akhir hidup manusia, padahal menikah adalah fase awal masuk ke kehidupan yang levelnya lebih tinggi dibandingkan pas sendiri. Seharusnya sih bukan nikah adalah tujuan tapi apasih tujuan kita nikah?, jangan-jangan hanya sekedar ikut trend aja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan