Mohon tunggu...
Asri S
Asri S Mohon Tunggu... Pecinta pohon-pohon tua di alam ūüćÉ

Aku senyum buat kamu ūüė¨

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Sound of Borobudur, Mengenal Alat Musik Negara Lain di Relief Borobudur

22 April 2021   01:12 Diperbarui: 3 Mei 2021   14:25 452 17 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sound of Borobudur, Mengenal Alat Musik Negara Lain di Relief Borobudur
Candi Borobudur. Sumber: KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYAT

Kira-kira, apa yang kamu pikirkan tentang Borobudur pusat musik dunia? Pada 8 April 2021, para musisi nasional menyelenggarakan acara bertajuk Sound of Borobudur di Omah Mbudur Megelang. Hal ini bukan tanpa alasan, sebab terdapat lebih dari 200 relief yang menggambarkan perkembangan seni musik secara spesifik.

Secara umum, terdapat gambaran manusia memainkan berbagai alat musik di relief Borobudur, mulai dari alat musik tiup, petik, pukul, dan membran. Pada dasarnya, alat musik tersebut tidak memiliki nama, tetapi mereka juga menyerupai alat musik tradisional di masa sekarang, baik alat musik khas Indonesia atau luar negeri.

Borobudur Gambarkan Relief Menyerupai Alat Musik Negara Lain

Sound of Borobudur pada dasarnya mencerminkan Borobudur pusat musik dunia, sebab mampu menggambarkan kemeriahan pertunjukan di masa lalu. Padahal, diperkirakan Borobudur dibangun pada tahun 750-850 M oleh Dinasti Sayailendra dari Mataram kuno. Secara tidak langsung, hal ini juga menunjukkan jika masyarakat Indonesia memang tidak terlepas dari seni musik.

Berdasarkan penelitian, terdapat lebih dari 60 jenis alat musik yang terpahat di relief Borobudur. Jika diamati, beberapa relief tidak hanya menyerupai alat musik tradisional Indonesia, tetapi sebagian menyerupai alat musik dari negara lain. Misalnya alat musik tradisional Tiongkok, Mesir, Jepang, dan Thailand.

Sumber: Pixabay.com/Candi Borobudur
Sumber: Pixabay.com/Candi Borobudur
1. Bo dari Tiongkok

Alat musik negara lain di relief Borobudur yang pertama menyerupai bo. Secara umum, bo merupakan instrumen perkusi dari Tiongkok. Alat musik ini terdiri dari dua cakram bundar  yang umumnya saling berbenturan.  Sebagaimana dilansir Eason Music School, bo juga terbuat dari logam dan mulai populer sejak tahun 316-528 M.

Selain itu, sudah bukan rahasia lagi jika Tiongkok memiliki hubungan dengan nusantara sejak berabad-abad sebelumnya. Bahkan, berdasarkan Carita Parahyangan yang ditulis pada abad ke-16,  Sanjaya sebagai penguasa Mataram kuno juga melancarkan aneksasi ke Tiongkok. Oleh karena itu, tidak heran jika terjadi hubungan budaya, termasuk mengenal alat musik tradisional Tiongkok.

2. Darbuka dari Mesir

Sound of Borobudur dan Borobudur pusat musik dunia tampaknya tidak dapat terlepas dari perdagangan rempah-rempah di nusantara. Apalagi, minimnya teknologi juga memaksa pedagang tinggal selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun di masa lalu. Oleh karena itu, hal ini memungkinkan adanya perkenalan budaya, seperti alat musik darbuka.

Dalam praktiknya, darbuka ternyata tidak hanya populer di Mesir, tetapi juga berperan untuk upacara dan ritual tradisional di timur tengah, mulai dari Syria dan Turki. Pada dasarnya, darbuka terbuat dari tembikar dan kayu dengan kulit sebagai membran. Lubang di permukaan bagian atas umumnya juga lebih besar dari bagian bawah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x