Mohon tunggu...
Aslang Jaya
Aslang Jaya Mohon Tunggu... Malu ah

Tiap kata akan menemui pembacanya

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Pejabat Publik Harus Belajar Konsisten dari Patrick Star

5 Juni 2020   18:54 Diperbarui: 16 Juni 2020   16:40 68 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pejabat Publik Harus Belajar Konsisten dari Patrick Star
Ilustrasi (Unsplash.com/arturtumasjan)

SIAPA yang tidak kenal karakter bintang laut merah jambu satu ini, bercelana motif bunga dan tidak pernah mengenakan baju. Karakter yang selama hidupnya tinggal dibalik batu di sebuah kota kecil bernama Bikini Bottom.

Penggemar serial kartun SpongeBob SquarePants pasti tahu dan kenal, karena dalam tiap episode, tingkah konyolnya kerap mengundang tawa penonton.

Patrick Star atau Patrick, nama yang diberikan oleh Stephen Hillenburg dalam serial kartun garapannya yang diidentikkan dengan karakter polos, lucu dan bertingkah konyol. Warga Bikini Bottom mengaggap Patrick sebagai makhluk laut terbodoh, kendati kebodohannya tersebut ialah bentuk konsistensi dirinya sehingga hal itulah yang membedakan antara dia dan karakter-karakter lain.

Pertanyaan yang muncul ialah apa yang mesti dipelajari dari karakter Patrick dalam kartun itu? Ya, konstistensi. Karena seringkali kita mengabaikan hal kecil itu dalam menjalani roda kehidupan. Contoh kecil dalam kehidupan sehari-hari ialah: hari ini kita katakan A kemudian akan berubah menjadi B dilain hari. Konsistensi tidak berjalan sebagaimana ucapan dari seorang pengucap.

Padahal konsistensi akan menjadi tolak ukur orang lain untuk percaya kepada kita. Menjadi bekal dalam perjalan hidup untuk menegasikan insinuasi khalayak.

Menyoal konsistensi, arahnya tak akan jauh dari watak yang melekat pada politisi kita, terutama yang telah berstatus sebagai pejabat publik. Beberapa khalayak mengidentikkan politisi dengan hal-hal yang negatif. Hal tersebut telah terkontruksi dalam alam pikir dan menjadi paradigma publik.

Salah satu yang menjadi penyebab utama ialah para pejabat publik tidak konsisten atas kebijakan-kebijakan yang mereka buat. Misalnya hari ini kebijakan A, dilain hari menjadi kebijakan B tanpa indikator dan orientasi yang jelas.

Hal lain yang menjadi kegelisahan ketika para politisi sebelum berstatus sebagai pejabat publik ialah ketidak-konsistenan atas janji politik sewaktu berkampanye.

Benar bahwa kampanye merupakan bentuk tawar menawar antara peserta Pemilu dan pemilih dalam kontestasi demokrasi agar tersalurkan suara publik dibalik bilik kotak suara. Tapi apakah hanya sebatas itu ukurannya? Tidak!, sebab diperlukan realisasi terkait apa yang telah dijanjikan.

Konsistensi pejabat publik, terutama Presiden sebagai kepala negara belakangan ini menjadi pembicaraan (lagi). Betapa tidak, ditengah masa sulit bangsa saat menghadapi pandemi Covid-19, termasuk beberapa negara-negara dunia. Beliau justru menerapkan kebijakan baru yang disebut "New normal," dengan dalih menjaga stabilitas perekonomian negara, setelah pembatasan sosial berskala besar (PSBB) belum lama diterapkan.

Tagar #IndonesiaTerserah pun digemakan oleh nitizen di beberapa platform media daring, sebagai bentuk kekecewaan rakyat terhadap Pemerintah yang tidak mampu menekan jumlah kasus Covid-19 di tanah air. Masih membekas dalam ingatan, tatkala Presiden Joko Widodo mengumumkan akan mengerahkan seluruh kekuatan pemerintah dan negara dalam mengatasi pandemi yang tengah dihadapi bangsa saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x