Mohon tunggu...
Asita Suryanto
Asita Suryanto Mohon Tunggu... Traveler

pecinta traveling dan kuliner

Selanjutnya

Tutup

Film Artikel Utama

Ketika Rating Dua Film Nasional Dijadikan Alat Politik di IMDb

13 November 2018   20:14 Diperbarui: 14 November 2018   08:55 0 14 6 Mohon Tunggu...
Ketika Rating Dua Film Nasional Dijadikan Alat Politik di IMDb
(tribunnews.com)

Sebagai penggemar film, saya sering kali melihat review dan rating film di IMDb sebelum menonton film yang akan saya tonton. IMDb merupakan kamus acuan bagi penggemar film, yang dapat menjawab pertanyaan mulai sinopsis sampai rating sebuah film.

Internet Movie Database (IMDb) adalah situs web yang menyediakan informasi mengenai film dari seluruh dunia, termasuk orang-orang yang terlibat di dalamnya, mulai dari nama-nama aktor dan aktris, sutradara, penulis sampai penata rias dan musikus. Situs web ini sekarang dimiliki oleh Amazon.com.

Malam ini saya kaget ketika melihat rating dua film nasional yang lagi ramai dibicarakan di Indonesia yaitu film A Man Called Ahok mendapat rating nilai 9.2 sedangkan film Hanum dan Rangga mendapat rating nilai 1.

Saya kira penilaian yang ditulis reviewer film di IMDb untuk kedua film itu dilakukan oleh banyak orang yang tidak netral di dunia film dan dijadikan alat politik. Karena film Bohemian Rhapsody mendapat rating nilai 8.4 dan A Star is Born ratingnya 8.3 .Padahal kedua film tersebut sedang merajai box office dunia.

Rating 9.2 utk film A Man Called Ahok (dok IMDb)
Rating 9.2 utk film A Man Called Ahok (dok IMDb)
Rating nilai 1 utk film Hanum dan Rangga (dok IMDB)
Rating nilai 1 utk film Hanum dan Rangga (dok IMDB)
Ternyata setelah saya amati, reviewer film "A Man Called Ahok" dan film "Hanum & Rangga" di IMDb adalah orang-orang yang benar-benar baru membuat akun di IMDb. Mereka baru me-review film antara tanggal 10 dan 12 November 2018 saja setelah kedua film itu diedarkan. Banyak reviewer memakai nama akun palsu atau anonim yang memberi rating tanpa berpikir.

Contoh reviewer dengan nama anonim rainbowduniabayi memberi rating 10 untuk film "A Man Called Ahok" disertai komentar:

"Good story you must see the movie....."

Sedangkan untuk film "Hanum & Rangga" dia memberi nilai 1 dengan komentar:

"Film gak berbobot..... mutu rendah..... ga jelas arah dan tujuan....... ...... ini film horor..."

Saya rasa nama akun "rainbowduniabayi" dan beberapa akun sejenis ini belum nonton kedua film itu sebelum me-review. Memberi angka 10 dan 1 pada sebuah film itu bukan kebiasaan bagi orang yang hobi nonton film. Saya rasa reviewer ini ditunggangi politik suka dan tidak suka, bukan melihat murni dari sudut pandang murni pecinta film.

Film "A Man Called Ahok" sampai saya tulis malam ini, Selasa, 13 November, mendapat review dari 167 akun dan film "Hanum & Rangga" mendapat reviewer 261 akun. Sebagian besar pemberi review di IMDb untuk kedua film tersebut adalah akun baru yang dibikin antara 10 November sampai 13 November 2018.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x