Mohon tunggu...
Rudy W
Rudy W Mohon Tunggu...
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

rindu tak berujung rasa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya

2 September 2018   04:44 Diperbarui: 2 September 2018   04:43 640 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya
(goodreads.com)

Judul.      : Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya

Penulis.  : Ajahn Brahm

Penerbit : Awareness Publication

Perdana. : Mei 2009

Di awal bulan Mei 2009 terbitlah sebuah buku yang, kalau dibaca dari judulnya agak aneh: "Si Cacing dan Kotoran Kesayangannya". Buku yang sudah diterjemahkan ke lebih dari 20 bahasa ini memang cukup mengundang rasa penasaran. Tidak aneh, bila buku ini memperoleh respon yang luar biasa dari masyarakat luas dengan menjadi best seller di berbagai toko buku.

Majalah Spirituality and Health di Amerika mengomentari buku ini: "buku ini adalah satu buku spritual terbaik. Amat menghibur dan mencerahkan. Buku yang berlimpah humor, kemanusiaan, dan niat baik."

Sementara itu, salah satu tokoh Indonesia juga memberikan komentarnya bernada memuji. "buku yang betul-betul bisa menyadarkan dan membuka pintu hati kita, bahwa setiap orang berhak menikmati hidup ini dengan kedamaian dan kebahagian, bebas dari kecemasan dan ketakutan"

Buku yang judul aslinya: Opening the Door of Your Heart  ini ditulis oleh Ajahn Brahm, seorang biksu Buddha kelahiran London, Inggris yang meraih gelar sarjana di bidang fisika teori di Cambridge University, Amerika. Di usianya yang ke 23 tahun, Brahm memutuskan untuk menjadi seorang petapa dalam tradisi hutan Thai.

Di tahun 1983, Brahm dan rekan-rekannya membangun sebuah vihara di Australia, namun saking miskinnya, mereka bertukang sendiri. Ia aktif mengunjungi rumah duka, rumah sakit, dan penjara guna memberi penghiburan bagi mereka yang berduka, sakit, dan tertekan. Di tahun 2004, ia memperoleh medali John Curtin dari Curtin University atas pelayanan, kepemimpinan, dan visinya.

Buku ini sendiri sebetunya mengupas 108 cerita yang amat dalam maknanya. Hebatnya, sebagian cerita dalam buku ini berasal dari pengalaman Ajahn Brahm sendiri. Oleh sebab itu,  bila membaca buku ini kita seolah diajak berpetualang ke dunia yang kerap membuat kita merenung, tersenyum, bahkan kerap sedih. Karena, apa yang dituturkan amat dekat dengan kehidupan sehari-hari kita.

Selain itu, buku ini pula dibumbui dengan cerita klasik tempo dulu baik mengenai pelepasan duka lara, pembebasan dari rasa takut, dan permaafan. Buku ini dengan cendekia menuturkan jalan menuju kebahagiaan sejati, welas asih, dan kearifan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x