Mohon tunggu...
Ary Gunawan
Ary Gunawan Mohon Tunggu... Guru - Penikmat Buku, Pecinta Robotika, dan Pemerhati Pendidikan

Guru IPA SMP Muhammadiyah 3 Depok Founder TATAP MAYA dan Penggerak @belajaripa.id

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Berliterasi Produktif dengan Teka-Teki Sains

20 Agustus 2022   21:01 Diperbarui: 20 Agustus 2022   21:13 273 7 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Murid berliterasi sains dengan TTS (Dok. Pribadi)

Kurikulum Merdeka mengusung semangat pembelajaran berdiferensiasi untuk memfasilitasi kemajemukan gaya belajar dan karakteristik yang dimiliki oleh murid. 

Dalam pembelajaran IPA yang penulis ajar misalnya, setelah dilakukan asesmen diagnostik di awal tahun pelajaran ditemukan data bahwa sebagian murid kurang begitu menyukai aktivitas belajar dengan membaca buku. 

Hal ini nampaknya merupakan salah satu dampak pembelajaran secara daring selama pandemi dimana murid lebih terbiasa menyimak video pembelajaran, googling informasi melalui internet dan mengerjakan asesmen secara online menggunakan aplikasi.

Tergugah dari kondisi yang ada, penulis berusaha menyusun strategi pembelajaran yang menstimulasikan murid untuk berliterasi khususnya membangkitkan kembali semangat membacanya. Alhasil, penulis terinspirasi untuk menyusun skenario pembelajaran kolaboratif dengan menggunakan media Teka Teki, lebih spesifik sebagai Teka Teki Sains (TTS).

Literasi yang Menyenangkan

Dengan menggunakan TTS, murid 'dipaksa' untuk membaca dan menggali informasi untuk menjawab soal atau stimulus yang ada. Murid termotivasi untuk menyelesaikan permasalahan yang ada dengan bersenang-senang layaknya mengerjakan TTS. 

Materi pembelajaran, khususnya yang bersifat informatif dan konseptual mampu dieksplorasi secara mandiri oleh murid. Guru berperan sebagai fasilitator saat proses pembelajaran serta memberikan penguatan dan konfirmasi ketika pembahasan.

 

Aktivitas Pembelajaran menggunakan TTS (Dok Pribadi)
Aktivitas Pembelajaran menggunakan TTS (Dok Pribadi)
Kolaboratif dan Berpikir Kritis

Untuk lebih membangun nuansa pembelajaran yang lebih menyenangkan dan kompetitif, guru memberikan reward kepada kelompok murid yang mendapatkan nilai terbaik sesuai kesepakatan kelas yang sudah dibangun sejak awal. 

Murid bersama kelompoknya akan bekerjasama secara kolaboratif untuk menyelesaikan pembelajarannya. Kemampuan berpikir kritis murid dibangun melalui stimulus dan pertanyaan yang mendukung keterampilan berpikir tingkat tinggi, Higher Order Thinking Skills (HOTS).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan