Mohon tunggu...
Ary Adianto
Ary Adianto Mohon Tunggu... Great Communicators

Let's talk about economics, history and geography.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Negara Miskin Bernama Indonesia

7 April 2021   14:14 Diperbarui: 7 April 2021   16:00 163 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Negara Miskin Bernama Indonesia
Potret kemiskinan di DKI Jakarta (Source: borgenproject.org)

Indonesia merupakan negara terbesar di Asia Tenggara, baik dari segi jumlah penduduk maupun perekonomian. Dalam dekade terakhir, ekonomi Indonesia terus tumbuh, dengan kemiskinan secara keseluruhan turun 8 persen dari 2007-2019. Meski demikian, Indonesia masih memiliki 105 juta penduduk yang hidup sedikit di atas garis kemiskinan nasional.

Jadi, dengan pertumbuhan ekonomi yang stabil dan angkatan kerja sebanyak 138,22 juta orang di tahun 2020, mengapa Indonesia miskin?

Pertama, dari sisi geografi, Indonesia rentan terhadap berbagai macam bencana alam, seperti letusan gunung berapi, gempa bumi, dan tsunami. Pada tahun 2004, gempa bumi berkekuatan 9,1 yang mematikan melanda di Samudera Hindia dekat Indonesia, memakan korban 230.000 jiwa dan membuat puluhan ribu lainnya mengungsi. 

Masyarakat seperti Banda Aceh juga mengalami kerusakan lingkungan dan infrastruktur yang besar dan berjangka panjang, yang menyebabkan situasi darurat yang meluas di wilayah tersebut. Dalam mengajukan pertanyaan "mengapa Indonesia miskin?", Peristiwa seperti ini dapat menjadi salah satu faktor yang paling berkontribusi langsung.

Selain itu, ketika seseorang bertanya "mengapa Indonesia miskin?", Kita harus mempertimbangkan pergeseran demografis. Indonesia saat ini menghadapi populasi hampir 50 juta yang hidup tanpa listrik, sama dengan sekitar 20 persen dari populasi nasional. Sementara 94 persen penduduk perkotaan memiliki akses ke listrik, hanya 66 persen penduduk pedesaan yang memilikinya.

Selain itu, pertumbuhan lapangan kerja telah berada di belakang tingkat pertumbuhan penduduk, menyebabkan banyak pekerja muda berbadan sehat tanpa pekerjaan. Dengan sekitar 2,36 juta orang memasuki angkatan kerja setiap tahun, pasar kerja Indonesia harus terus berkembang untuk memenuhi permintaan ini.

Disamping itu, yang menjadi menarik adalah budaya yang tumbuh di masyarakat Indonesia tentang konsep kemiskinan menjadikannya budaya yang tanpa disadari terbenam dibenak kebanyakan orang Indonesia, Pernyataan ini disampaikan oleh Antropolog Amerika Clifford Geertz

Budaya dan Kemiskinan

tingkat kemiskinan perdesaan pada Maret 2019 sebesar 12,85 persen (15,15 juta orang), berbanding terbalik dengan tingkat kemiskinan perkotaan yang hanya 6,69 persen (9,99 juta orang). (Source : BPS)
tingkat kemiskinan perdesaan pada Maret 2019 sebesar 12,85 persen (15,15 juta orang), berbanding terbalik dengan tingkat kemiskinan perkotaan yang hanya 6,69 persen (9,99 juta orang). (Source : BPS)
Antropolog Amerika Clifford Geertz menjelaskan, kemiskinan di Indonesia terkait dengan kecenderungan sosial budaya masyarakat berpenghasilan rendah untuk berbagi. Dia menemukan orang miskin di Jawa cenderung membagikan aset mereka yang terbatas kepada kerabat, sebuah kebiasaan yang membuat mereka semakin miskin seiring bertambahnya keluarga.

Sejalan dengan temuan Geertz, penelitian terbaru yang dilakukan Geertz menemukan bahwa budaya masih memainkan peran utama di kalangan masyarakat miskin Indonesia, khususnya di Jawa. Kami menemukan penerimaan masyarakat terhadap kemiskinan adalah hambatan terbesar untuk memberantas kemiskinan di Yogyakarta dan Banten, keduanya di pulau Jawa terpadat di Indonesia.

Sebagai contoh Yogyakarta, yang jaraknya hanya sekitar 500 kilometer dari ibu kota Indonesia Jakarta, adalah provinsi termiskin di Jawa. Angka kemiskinannya mencapai 11,81 persen, lebih tinggi dari angka nasional.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN