Mohon tunggu...
Adjat R. Sudradjat
Adjat R. Sudradjat Mohon Tunggu... Penulis

Orang biasa. Tinggal di desa. Masih sedang belajar mengeja aksara.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Adakah yang Salah Apabila Gibran dan Bobby Melanjutkan Dinasti Jokowi?

21 Juli 2020   13:01 Diperbarui: 21 Juli 2020   14:19 323 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Adakah yang Salah Apabila Gibran dan Bobby Melanjutkan Dinasti Jokowi?
Presiden Jokowi dan keluarga (palu.tribunnews.com)

Keikutsertaan keluarga Presiden Jokowi dalam perhelatan Pilkada serentak Desember 2020 mendatang, belakangan ini menjadi topik yang ramai diperbincangkan.

Putra sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, telah resmi mendapatkan rekomendasi dari DPP PDI-P sebagai calon Wali Kota Solo dari parpol berlogo kepala banteng dengan moncong putih tersebut.

Demikian juga dengan suami Kahiyang Ayu, Bobby Nasution, akan mencalonkan diri sebagai Wali Kota Medan, Sumatera Utara.

Hiruk-pikuk telunjuk banyak menuding ke arah hidung Presiden Jokowi, sebagai penguasa yang akan melanggengkan kekuasaannya di negeri ini dalam lingkaran keluarga sendiri, sebagaimana yang disebut sebagai politik dinasti.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) arti dari kata dinasti adalah keturunan raja-raja yang memerintah, semuanya berasal dari satu keluarga.

Mungkin kita pernah mendengar, atau membaca sejarah tempo doeloe di daratan Cina. Dalam setiap kurun waktu tertentu negara besar itu pernah dikuasai oleh dinasti Ming, di lain waktu lagi dikuasai oleh dinasti Han, dan seterusnya.

Demikian juga di jazirah Arabia. Pada zaman perkembangan agama Islam tempo doeloe, diriwayatkan  pernah dikuasai dinasti Muawiyah, lalu dinasti Abbasiyah. Bahkan sampai saat ini, di negara Saudi Arabia masih tetap berlaku sistem pemerintahan dinasti yang berasal dari keluarga pendiri kerajaan yang memiliki arti tersendiri bagi seluruh umat Islam itu, yaitu Raja Abdul Aziz bin Saud.

Begitupun di negeri ini, bahkan sampai saat ini, di daerah istimewa Yogyakarta, masih tetap berlaku sistem dinasti. Sejak dipimpin oleh Sultan Hamengku Buwono I, hingga sekarang ini kesultanan Yogyakarta Hadiningrat sudah dipimpin oleh keturunan yang kesepuluh.

Bahkan Sultan Hamengku Buwono X yang juga menjabat Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta, sudah mempersiapkan putrinya untuk melanjutkan tongkat estafet kesultanan tersebut.

Pada umumnya sistem pemerintahan yang berdasarkan dinasti dapat ditemukan dalam suatu negara yang berbentuk monarki, kerajaan. Gelar pemimpin pemerintahannya pun biasa disebut Kaisar, Raja, dan kalau perempuan pastinya disebut Ratu.

Akan tetapi, dalam pemerintahan yang sudah menganut sistem demokrasi, yakni pemimpin negaranya yang biasa disebut Presiden, dan dipilih oleh seluruh rakyat di negara tersebut, ternyata dalam kurun waktu tertentu masih banyak ditemukan apabila kebetulan yang menjadi presiden itu adalah ayahnya sudah akan habis masa jabatannya, dan ketika kemudian dalam pemilihan presiden selanjutnya anak atau istri dari Presiden itu mencalonkan diri sebagai peserta Pilpres, maka tak sedikit orang menyebutnya kalau Presiden pendahulunya itu sedang berupaya membangun dinasti politik di negara tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x