Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu

Menulis Untuk Berbagi...

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Mengetahui "Kebiri Kimia", Hukuman Sadis untuk Predator Seksual

26 Agustus 2019   00:46 Diperbarui: 26 Agustus 2019   01:00 0 3 2 Mohon Tunggu...
Mengetahui "Kebiri Kimia", Hukuman Sadis untuk Predator Seksual
Kebiri Kimia, Hukuman bagi Pelaku Kejahatan Seksual I Gambar: Vozwire

Vonis hukuman dijatuhkan Pengadilan Negeri Mojokerto terhadap Muh Aris (20), pemuda asal Dusun Mengelo, Desa Sooko, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur.

Pengadilan memutuskan Aris bersalah melanggar Pasal 76 D junto Pasal 81 Ayat (2) Undang-undang RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Aris terbukti melakukan 9 kali pemerkosaan di wilayah Kota dan Kabupaten Mojokerto.

Aris dihukum penjara selama 12 tahun dan denda Rp 100 juta subsider 6 bulan kurungan. Bukan itu saja, Aris juga dikenakan hukuman tambahan berupa kebiri kimia. Dikabarkan bahwa ini baru pertama kalinya dilakukan hukuman kebiri kimia di Indonesia.

Apa itu Kebiri Kimia? Kebiri kimia adalah sebuah proses untuk menurunkan kadar hormon testosteron yang akan berdampak pada menurunya libido atau dorongan seksual melalui suntikan yang mengandung obat tertentu.  Cara ini memang berbeda dengan kebiri konvensional yang dilakukan dengan pemotongan alat kelamin.

Obat yang digunakan untuk menekan hormon testosterone, berasal dari golongan Luteinizing hormon-releasing hormone (LH-RH) agonist,  atau dikenal sebagai obat antiandrogen untuk mengurangi kadar testosteron.

Obat sejenis  ini juga  digunakan untuk mengatasi kesulitan mengendalikan nafsu seks, fantasi atau pun dorongan seksual yang mengganggu, sadisme dan kecenderungan berbahaya lainnya.

Wakil Ketua Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Spesialis Kesehatan Jiwa Indonesia (PDSKJI), dr Eka Viora, Sp KJ(K) lebih jauh menjelaskan bahwa fungsi hormon sekunder laki-lakinya akan hilang setelah disuntikkan kebiri kimia tersebut.

"Di antaranya akan berpengaruh pada fungsi hormon sekunder laki-lakinya akan jadi hilang. Dia akan jadi seperti perempuan. Kalau waria senang biasanya karena akan muncul sifat-sifat perempuannya, misalnya payudara bisa membesar, tapi tulang mudah keropos. Itu kan membunuh juga kan namanya," ujar dr Eka.

Bukan itu saja, dokter spesialis kandungan, Boyke Dian Nugraha bahkan menilai bahwa hukuman kebiri kimiawi bisa mengubah laki-laki menjadi seperti perempuan.

"Karena hormon testosteronnya hilang, payudaranya akan tumbuh, otot-otot menjadi lemah. Kemudian mudah menjadi diabetes, menjadi gemuk, dan menjadi seperti robot. Tidak ada nafsu seperti mayat hidup," kata dokter Boyke.

Aris belum dihukum, namun perbicangan tentang dasar hukumnya juga menyita perhatian. Jika biacar UU, ternyata, hukuman kebiri bagi pelaku kejahatan seksual terhadap anak ternyata sudah disahkan oleh DPR RI pada tahun 2016. DPR setuju agar RUU terkait Perppu No.1 tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU no 23 tahun 2002 tentang perlindungan anak menjadi Undang-undang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2