Mohon tunggu...
Arnold Adoe
Arnold Adoe Mohon Tunggu... Tukang Kayu Setengah Hati

Penulis Recehan yang Suka Ngelantur Soal Bola, Politik dan Sesekali Wisata

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Menyebut Arief Poyuono Sebagai "Meriam Bambu", Di Mana Posisi Demokrat?

12 Mei 2019   13:30 Diperbarui: 12 Mei 2019   13:42 795 4 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyebut Arief Poyuono Sebagai "Meriam Bambu", Di Mana Posisi Demokrat?
Arief Puyuono Meminta Dmeokrat Didepak I Gambar : Tribun

"Kami anggap Poyuono ini seperti meriam bambu lah, hanya meletup-letup kencang, tapi burung pipit saja tidak mati  ditembak meriam bambu. Tapi tuduhan terhadap anak-anak SBY kami anggap sangat serius" -- Ferdinand Hutaean. 

Di sebuah acara dialog di salah satu stasiun televisi, Kepala Divisi Advoasi dan Hukum Partai Demokrat , Ferdinand Hutahean terlihat emosi saat merespon tentang pernyataan Arief Poyuono yang meminta agar Demokrat didepak  hingga menyentil kasus korupsi keluarga SBY.

Ferdinand menyebut tidak menganggap Poyuono sebagai sosok yang penting di BPN Prabowo-Sandi. Untuk mendukung pernyataan ini, Ferdinand menceritakan bahwa dirinya tidak pernah  bertemu Poyuono di Kertanegara maupun di beberapa pertemuan penting BPN. "Siapa itu Arief Puyuono?" sebut Ferdinand beberapa kali.

Baiknya bagi BPN Prabowo, Ferdinand sendiri menganggap bahwa pernyataan Arief Poyuono itu adalah pendapat pribadi. Untuk diketahui, Arief Poyuono sendiri memiliki jabatan yang tinggi di Gerindra atau BPN, yaitu Waketum Gerindra.

Pertanyaan penting dari diskusi ini adalah dimana posisi Demokrat seusai kekisruhan yang terjadi? Ferdinand mengatakan bahwa karena Arief Poyuono dianggap Demokrat sebagai seseorang yang  "kurang penting", maka relasi antara Demokrat dengan  BPN Prabowo maupun Gerindra tidak ada masalah  alias masih tetap solid.

Untuk mendukung hal ini, Ferdinand lantas menjelaskan soal klaim kemenangan 62 persen yang dianggap internal demokrat sebagai sesuatu yang tidak rasional. Ferdinand menyebut bahwa soal 62 persen itu, tidak membuat Demokrat meragukan kemenangan Prabowo.

Akan tetapi, Demokrat ingin agar pernyataan angka kemenangan lebih rasional, karena dari hitungan Demokrat, angka kemenangan Demokrat berkisar di antara 54 persen hingga 56 persen saja. "BUkan tujuan kami mendelegtimasi klaim kemenangan Prabowo, tetapi memperkuatnya" kata Ferdinand.

Ada dua hal yang dapat kita pelajari dari pernyataan Demokrat melalui Ferdinand di tengah kegaduhan berurutan yang terjadi.

Pertama,  Demokrat akan terus memberikan kritik internal ketika berada di dalam sebuah koalisi. Demokrat itu selalu menganggap diri "penyeimbang" meski sudah berada satu kongsi. Demokrat akan terus berusaha rasional, di tengah pernyataan rekan satu fiksi yang dianggap tidak rasional.

Tidak ada maksud apa-apa jika dilihat dari sisi ini, kecuali ingin menunjukan bahwa koalisi yang dibangun adalah koalisi yang tanpa rekayasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN