Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomics - Intelconomix

Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomic - Intelconomix

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Darurat Utang Akibat Sesat Paham

28 Juli 2017   15:37 Diperbarui: 29 Juli 2017   13:32 5080 3 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Darurat Utang Akibat Sesat Paham
Sumber gambar : http://www.nationaldebtclocks.org/

Potret Defisit dan Utang
Gambar di atas merupakan posisi utang negara-negara di dunia pada 28 Juli 2017 (dari sumber National Debt Organization) yang memantau utang negara secara global. Berdasarkan proyeksi IMF, PDB (Produk Domestik Bruto) secara agregasi global pada 2017 akan mencapai USD 78 triliun. Dengan demikian, rasio beban utang terhadap PDB, dihitung dengan formula jumlah utang global (USD 64,9 triliun) dibagi PDB global, didapatkan rerata pada kisaran 83%. 

Sebagai pembanding, Peraga-1 memberikan gambaran rasio utang terhadap PDB negara-negara G20.

Peraga 1 : Rasio Utang Terhadap PDB - 2017 (Sumber informasi: IMF)

Rasio Utang Terhadap PDB G20 - koleksi Arnold M. Sumber informasi: IMF
Rasio Utang Terhadap PDB G20 - koleksi Arnold M. Sumber informasi: IMF
Peraga 1 menunjukkan bahwa rasio utang terhadap PDB 8 (delapan) negara; masing-masing Jepang, Itali, US, Spanyol, Perancis, Swiss, Kanada, UK, berada di atas rerata rasio utang global. Sementara 3 (tiga) negara: Brazil, India, dan Jerman berada di bawah rerata tetapi di atas batas atas acuan 60% (merujuk pada Maasctricht Treaty); sedangkan 5 (lima) negara masing-masing Netherland (Belanda), Mexico, China, Australia, Korea Selatan (S. Korea) berada di bawah 60% tetapi di atas 30%. Negara lainnya, Turki, Indonesia, Rusia, dan Saudi Arabia rasionya berada lebih kecil dari 30%.

Salah satu pertimbangan utang adalah menutupi defisit anggaran dan gambaran rerata defisit dalam 3(tiga) tahun terakhir diberikan pada Peraga 2 berikut ini.

Peraga 2: Desifit anggaran terhadap PDB, rerata 2015-2017. (Sumber informasi: IMF)

Rerata defisit anggaran terhadap PDB G20 - koleksi Arnold M.
Rerata defisit anggaran terhadap PDB G20 - koleksi Arnold M.
Dua negara yaitu Jerman dan Korea Selatan mengalami surplus sementara lainnya defisit. Merujuk pada Maastricht Treaty, ambang batas defisit anggaran adalah 3% (tiga prosen); dan yang disiplin memenuhi ambang batas ini antara lain Swiss, Belanda, Kanada, Perancis, Italy, Australia, Indonesia.

Norma Baru Global dan Stimulus
Kondisi peningkatan defisit dan utang ini merupakan Norma Baru Global, khususnya pasca Krisis Finansial 2008; yang secara umum gambarannya diberikan pada Peraga-3.

Peraga-3 : Norma Baru Global

Norma Baru Global - koleksi Arnold M.
Norma Baru Global - koleksi Arnold M.
Untuk mengatasi tekanan pertumbuhan PDB, salah satu strategi utama melalui stimulus moneter dengan menekan suku bunga rujukan hingga hampir nol-proses (dikenal dengan Zero Lower Bound). Kondisi ini tidak berhasil menarik minat dunia usaha dan masyarakat meningkatkan pinjaman dari perbankan untuk investasi dan belanja konsumsi. Sementara pada sisi lain, komoditas terus mengalami tekanan penurunan harga sehingga penerimaan negara yang mengandalkan ekspor komoditas mengalami penurunan.

Akibat ketidakberhasilan stimulus moneter, perlu stimulus fiskal (anggaran pemerintah) untuk menggerakkan perekonomian agar terhindar dari penyusutan (economic shrinkage) dan implikasinya pada defisit anggaran yang kemudian berdampak pada peningkatan utang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN