Mohon tunggu...
Arnold Mamesah
Arnold Mamesah Mohon Tunggu... Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomics - Intelconomix

Infrastructure and Economic Intelligent - Urbanomic - Intelconomix

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Artikel Utama

Menkeu SMI, Bendahara Negara Bukan Sekadar Tukang Pangkas

3 September 2016   13:15 Diperbarui: 3 September 2016   19:42 1301 5 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menkeu SMI, Bendahara Negara Bukan Sekadar Tukang Pangkas
smi-57cab1bd0bb0bd1c6e401f3d.jpg

Sesat Paham terhadap Ancaman Global

Tiga hal yang sering disebut sebagai ancaman global terhadap perekonomian Indonesia yaitu Penurunan Pertumbuhan Ekonomi China, Kenaikan Suku Bunga The Fed (Fed Fund Rate), dan Deflasi Komoditas, Bagaimana memahami dampaknya?

Tentang faktor China, Peraga-1 memberikan gambaran tren pertumbuhan ekonomi (PDB) China dan Indonesia.

Indonesia - China Quarterly GDP Growth - Prepared by Arnold M
Indonesia - China Quarterly GDP Growth - Prepared by Arnold M
Sumber Informasi : OECD G-20 Quarterly Growth

Dalam 8 triwulan sejak Triwulan-2 2014, tren pertumbuhan China (garis putus merah) turun. Tetapi kondisi sebaliknya dengan tren naik pertumbuhan Indonesia. Fakta ini mematahkan dugaan bahwa faktor China sangat berpengaruh pada perekonomian Indonesia. (Lihat artikel Poros Jakarta - Tokyo atau Jakarta - Beijing Demi Investasi dan Infrastruktur).

Salah satu dampak kenaikan suku bunga acuan the Fed (Fed Func Rate) adalah nilai tukar USD yang akan menguat (Lihat artikel Kecoak Global dan Virus Ekonomi Indonesia). Tetapi terhadap ancaman tersebut, Peraga-2 memberikan fakta neraca tahunan perdagangan Indonesia dengan USA (masa Agustus hingga Juli tahun berikutnya).

Indonesia - US Trade Surplus - Prepared by Arnold M.
Indonesia - US Trade Surplus - Prepared by Arnold M.
Sumber Informasi: US Census Bureau

Pada Peraga-2 ditunjukkan bahwa dalam 3 (tiga) tahun terakhir neraca perdagangan Indonesia mengalami surplus terhadap USA dan tidak dipengaruhi gejolak normalisasi (baca: kenaikan) Fed Fund Rate.

Salah satu kondisi global yang telah berlangsung lama dan berdampak pada perekonomian adalah deflasi (penurunan) harga komoditas. Peraga-3 menunjukkan dampak deflasi komoditas pada Real Effective Exchange Rate Index Rupiah (IDR) dan beberapa mata uang lainnya seperti Rupee (INR - India), Renminbi (CNY - China), Ringgit (MYR - Malaysia) dan New Lira (TRY - Turkey)

Commodity and REER Index - Prepared by Arnold M.
Commodity and REER Index - Prepared by Arnold M.
Sumber Informasi: IMF Commodity Prices & Bank For International Settlement - Real Effective Exchange Rate Index

Fakta dari Peraga-3 menunjukkan bahwa dalam dua tahun terakhir, indeks komoditas terakhir Juli 2016 mengalami penurunan 13,3% dibandingkan dengan rerata indeks 24 bulan, mengindikasikan harga komoditas yang terus turun. Sementara dengan perhitungan yang sama pada indeks REER, indeks mata uang China (Renminbi) turun 3,8%, indeks mata uang Malaysia turun 2,9%, dan Turki turun 0,6%. Kondisi sebaliknya dialami indeks mata uang India (Rupee) yang naik 2,9% dan indeks Rupiah naik 4,1%

Fokus Domestik dan Antisipasi Spiral Deflasi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x