Mohon tunggu...
Herdian Armandhani
Herdian Armandhani Mohon Tunggu... Jurnalis - Pemuda yang Ingin Membangun Indonesia Melalui Jejaring Komunitas

Kalau Tidak Mampu untuk Menjadi Pohon Beringin yang Kuat untuk Berteduh, Jadilah Saja Semak Belukar yang Sisinya Terdapat Jalan Setapak Menuju Telaga Air

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Menikmati Romantisme Sunset di Pantai Kuta

19 Juli 2014   04:12 Diperbarui: 18 Juni 2015   05:56 239 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menikmati Romantisme Sunset di Pantai Kuta
1405690775565860796

Dua hari yang lalu (16/7) penulis dan seorang kawan wanita penulis bernama Aprilia ingin menghabiskan waktu buka puasa (Ngabuburit) di Pantai Kuta. Penulis berangkat bersama kawan penulis ini dari pukul 16.00 wita. Perjalanan kami tempuh setengah jam dari Denpasar karena untuk menuju ke Pantai Kuta harus melewati Jalan utama dan pas sekali saat jam-jam tersebut adalah jam-jam rawan para pekerja pulang dari kantor. Sudah banya wisatawan lokal dan mancanegara yang menjadikan Pantai Kuta sebagai tempat destinasi wisata favorit ketika berkunjung ke Pulau yang dikuluki Pulau Seribu Pura ini. Deburan Ombaknya yang terkadang tenang dan ganas membuat para peselancar professional dan amatir menjajal sensasi gulungan ombak.

Saat tiba di Pantai Kuta, penulis dan teman penulis yang menggunakan kendaraan roda duaparkir di lokasi parkir yang telah disediakan pengelola Pantai Kuta disamping pos polisi ( Depan Hard Rock Café). Hanya dikenakan biaya parkir seribu rupiah saja untuk parkir kendaraan roda dua di Pantai Kuta. Penulis masuk melalui Gapura besar di Pantai Kuta untuk bisa berjalan kaki sekaligus olahraga sore (jogging). Para pedagang sudah berjejer rapi di dalam Pantai Kuta mulai dari jasa tattoo temporary, penjual minuman ringan, penyewaan papan surfing, jasa kuncir rambut ala rasta, hingga penjual jajanan ringan seperti lumpia. Kebetulan saat itu Pantai Kuta sedang surut hingga beberapa meter. Kondisi ini dimanfaatkan anak-anak balita untuk berguling-guling di pasir pantai Kuta yang agak basah tanpa ombak.

Banyak wisatawan mancanegara yang memilih membawa alasa sambil berjemur menikmati hangatnya matahari sore. Ada juga wisatawan asing yang rela ke Pantai menggunakan dress panjang dan membawa fotografer untuk berfoto berlatar deburan ombak Pantai Kuta. Wisatawan asing kebanyakan bersama pasangan mereka samba menggunakan pakaian renang. Pukul 18.00 wita adalah waktu yang paling ditunggu oleh semua wisatawan di Pantai Kuta. Pelan-pelan matahari kembali ke peraduannya. Seolah-olah ditelan oleh laut, pemandangan ini begitu eksotis dan susah diterjemahkan dalam kata-kata, Para wisatawan sibuk mengambil pose yang pas saat matahari akan tenggelam. Tak terkecuali kawan penulis, ia meminta menulis mengabadikan momen matahari tenggelan (Sunset) di Pantai Kuta. Hari itu para wisatawan yang membawa pasangannya puas  menyaksikan sebuah keajaiban kecil dari Pulau Dewata.

[caption id="attachment_334174" align="aligncenter" width="300" caption="Sepasang turis mancangera berjemur dihangat matahari sore di Pantai kuta (Sumber : Dok.Pri)"][/caption]

[caption id="attachment_334175" align="aligncenter" width="300" caption="Detik-detik menjelang sunset di Pantai Kuta (Sumber : Dok.Pri)"]

1405691613497484360
1405691613497484360
[/caption]

[caption id="attachment_334176" align="aligncenter" width="300" caption="Pantai Kuta kala senja (Sumber : Dok.Pri)"]

1405692146859494791
1405692146859494791
[/caption]

[caption id="attachment_334177" align="aligncenter" width="300" caption="Kawan penulis berpose dengan latar sunset di Pantai Kuta (Sumber : Dok.Pri)"]

1405692716847746021
1405692716847746021
[/caption]


Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x