Mohon tunggu...
Ariyani Na
Ariyani Na Mohon Tunggu...

Hidup tidak selalu harus sesuai dengan yang kita inginkan ... Follow me on twitter : @Ariyani12

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Bukan Hanya Baduy, di Lebak Ada Museum dan Kuliner Legendaris

22 Juni 2018   17:29 Diperbarui: 23 Juni 2018   08:55 0 11 8 Mohon Tunggu...
Bukan Hanya Baduy, di Lebak Ada Museum dan Kuliner Legendaris
Museum Multatuli (dokumentasi pribadi)

Sebelum menjadi provinsi sendiri, Banten masuk ke dalam wilayah Provinsi Jawa Barat, sehingga tidak heran bila kita menemukan banyak kemiripan budaya dengan di Jawa Barat, terutama di daerah Lebak dan Pandeglang. 

Selain memiliki kemiripan budaya dengan Jawa Barat, wilayah lain di Provinsi Banten, yakni Kota Tangerang, yang letaknya berdekatan dengan DKI Jakarta, cenderung memiliki kemiripan budaya dengan budaya Betawi. Sehingga dapat disimpulkan Provinsi Banten menjadi provinsi yang kaya akan budaya, aneka ragam adat istiadat, aneka ragam kuliner, dan memiliiki logat bahasa yang beragam.

Lahir dan besar di Lebak, kemudian berkarir dan menua di Tangerang, maka saya akan bercerita terlebih dahulu mengenai tanah kelahiran saya, tepatnya Rangkasbitung, Kabupaten Lebak.

Pemukiman Suku Baduy (dokumentasi Yuskal)
Pemukiman Suku Baduy (dokumentasi Yuskal)
Yang terkenal dari Kabupaten Lebak tentu keberadaan suku Baduy, yang kini menjadi lokasi wisata budaya nasional karena bertahan menjaga tradisi, adat dan gaya hidup di tengah modernisasi kehidupan yang berkembang saat ini. 

Kunjungan wisatawan dimanfaatkan suku Baduy untuk menjual hasil kerajinan yang dahulu hanya digunakan untuk keperluan sendiri seperti tas yang dibuat dari kulit kayu Pohon Teureup yang disebut tas Koja, dan batik baduy yang biasa digunakan sebagai ikat kepala yang menjadi identitas suku Baduy luar.

Tas Koja dan Batik Baduy (Dokumentasi Pribadi)
Tas Koja dan Batik Baduy (Dokumentasi Pribadi)
Setiap tahun Suku Baduy merayakan seba Baduy, yaitu tradisi peninggalan leluhur yang digelar setelah selesai musim panen ladang huma. Mereka membawa hasil ladang dengan berjalan kaki dari pedalaman Baduy menuju pusat pemerintahan, Kabupaten Lebak hingga kantor Gubernur Serang.

Alun-alun Rangkasbitung dan Museum Multatuli 

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi
Saat perayaan Seba Baduy, lokasi yang ramai dipenuhi warga Baduy adalah alun-alun Rangkasbitung, karena di sana terletak kantor dan pendopo pemerintahan Kabupaten Lebak.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi
Selain pusat pemerintahaan daerah kabupaten, di alun-alun juga terdapat Museum Multatuli yang terintegrasi dengan gedung dinas kearsipan dan perpustakaan Saidja-Adinda yang belum lama dibangun dan diresmikan.

Suasana area Museum dan Perpustakaan (dokumentasi pribadi)
Suasana area Museum dan Perpustakaan (dokumentasi pribadi)
Karena baru dibangun, keberadaan museum ini belum banyak diketahui oleh warga Kabupaten Lebak, sebagian besar yang mengetahui adalah anak-anak muda atau keluarga yang menghabiskan akhir pekan di alun-alun baik malam minggu ataupun minggu pagi saat CFD (Car Free Day).

Suasana Malam di alun-alun Rangkasbitung (dokumentasi pribadi)
Suasana Malam di alun-alun Rangkasbitung (dokumentasi pribadi)
Kuliner Legendaris di Rangkasbitung

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3