Mohon tunggu...
Arifin BeHa
Arifin BeHa Mohon Tunggu... Wartawan senior tinggal di Surabaya

Wartawan senior tinggal di Surabaya. Dan penulis buku.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Menarik Napas di Benteng Kapas Pamukkale

26 Februari 2019   17:24 Diperbarui: 26 Februari 2019   19:57 0 2 0 Mohon Tunggu...
Menarik Napas di Benteng Kapas Pamukkale
Kota Tua Pamukkale, Turki. Benteng Kapas yang mirip salju (Foto ABH)

Hotel Tripolis, Pamukkale. Sebelum rombongan berangkat Ines Andi Auliya sudah heboh. Salah seorang angota "Sahabat Manaya Explore Turkey" mengajukan pertanyaan. Ditujukan kepada pemandu wisata. Mengapa Situs Kota Pamukkale yang akan disinggahi pagi ini, disebut 'Benteng Kapas'. Namanya Indonesia banget. Apakah masih bisa lagi bertemu salju. 

Sang pemandu wisata, kebetulan seorang cewek, hanya melempar senyum. Mengangkat bahu. Menggerak-gerakkan kepala. Memberi tanda supaya sedikit bersabar. Jari telunjuknya malah menuding langit.

Matahari bersinar lembut. Cuma sebentar. Cahayanya memantul ke dalam kendaraan. Hanya sekilas, menyelinap malu-malu. Masih kalah hangat dibanding pemanas elektrik mobil. Di Turki pemanas elektrik merupakan barang berharga. Selalu terpasang di mobil atau di kamar hotel.

Satu jam berjalan. Mobil masuk gerbang Pamukkale. Melihat pemandangan pasir memutih, mirip kapas. Semua mengira salju. Sebab sebelah kanan dan kiri jalan berupa tebing masih diliputi salju. Apalagi pandangan mata sudah terbiasa akrab dengan salju.

Hamparan pasir dan batu di Benteng Kapas bagaikan salju (Foto ABH)
Hamparan pasir dan batu di Benteng Kapas bagaikan salju (Foto ABH)
"Pamukkale. Pamu, itu benteng, Kale artinya kapas" ujar sang pemandu.

Bagian depan, pintu masuknya sudah modern. Memanfaatkan teknologi canggih alias e-tiket. Selepas itu pengunjung benar-benar berhadapan dengan "Kota Tua". Tumpukan batu berserakan. Pintu gerbangnya masih utuh. Setengan lingkaran. Seperti kalau berada di Keraton Yogyakarta atau Solo.

Sedikit lebih ke dalam. Pasir putih, yang tadi terlihat dari kejauhan, semakin jelas. Halus laksana kapas. Posisinya sangat tinggi. Ada taman dan tersedia tempat duduk. Maka bisa melihat hamparan rumah-rumah penduduk di bawah. Lengkap dengan jalanan menukik. Sekitarnya ada parit, airnya deras mengalir.

Pamukkale memang sebuah situs. Terletak di bagian utara Turki, sekitar 18 km dari Provinsi Denizli.

Dilihat sekilas, Pamukkale bagaikan "istana kapas". Saat meginjakkan kaki seperti berada di atas salju. Hanya saja tidak dingin. Begitu lembut. Semua berwarna putih. Padahal Kota Tua Pamukkale tersusun dari batu dan pasir berwarna putih.

Pamukkale menakjubkan. Terbentuk berkat tangan Tuhan. Salah satu keajaiban alam. Ribuan tahun silam. Menurut cerita, terdapat satu kota. Tiap hari terjadi gempa lokal. Maka tak heran di beberapa sudut mudah dijumpai bekas reruntuhan. Saling menimbun. Berbentuk bongkahan batu. 

Lalu, menyusul seringnya gempa, muncul air panas mengandung kalsium karbonat. Keluar dan menguap. Akibat kandungan dalam air panas yang selalu meningkat, lama-kelamaan lokasi keluarnya air panas menjadi lapisan kapur putih. Menyerupai air terjun beku. Kemudian membentuk lapisan-lapisan kapur, mirip seperti tumpukan kapas berwarna putih.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x