Mohon tunggu...
Muhammad Arief Ardiansyah
Muhammad Arief Ardiansyah Mohon Tunggu... Bioengineer Indonesia

Selamat berbelanja di etalase pemikiran saya.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Harga Cabai Meninggi, Mari Berempati kepada Petani

7 Februari 2020   11:33 Diperbarui: 8 Februari 2020   08:06 53 3 0 Mohon Tunggu...
Harga Cabai Meninggi, Mari Berempati kepada Petani
Petani Cabai di Kulonprogo. Sumber: ANTARANEWS

Memasuki bulan Februari, harga cabai di pasaran masih meninggi. Harga cabai rawit merah di Pasar Baru Bekasi misalnya, masih menyentuh angka Rp75.000,- per kilogram. Komoditas yang sama di Jakarta bahkan dapat dihargai hingga Rp80.000,- per kilogramnya.

Tak pelak, tatapan sinis pun tertuju pada pihak-pihak yang diduga berada di balik tingginya harga cabai ini. Mulai dari Menteri Pertanian, petani, distributor, para penjual di pasar tradisional, penyuluh pertanian, peneliti cabai, sampai para food vlogger yang dianggap terlalu getol mempromosikan makanan pedas!

Padahal, setiap awal tahun harga cabai selalu naik. Kalau tidak percaya, cek saja sendiri di Google dengan kata kunci "harga cabai naik 20xx" dengan xx adalah tahun kenaikan yang ingin Anda ketahui.

Masalahnya, dari sekian banyak pihak di balik rantai produksi cabai, petani selalu menjadi pihak yang mengalami perundungan paling banyak. Petani dianggap lamban beradaptasi, selalu memakai cara budidaya lama yang itu-itu saja. 

Produktivitasnya rendah, tanamannya mudah terserang penyakit, dan kualitasnya sulit seragam.

Petani dianggap tidak mampu mengikuti perkembangan ilmu pertanian modern yang menawarkan beragam solusi, seperti integrated farming atau precision farming

Argumen ini kerap didukung dengan alasan minimnya latar belakang pendidikan yang dimiliki oleh para petani. Padahal, justru mereka yang pendidikannya lebih tinggi-lah yang kian enggan menjadi petani.

Karenanya, lewat tulisan ini, saya hendak mengajak pembaca untuk berempati kepada para petani, khususnya petani cabai. 

Saya ingin mengajak pembaca memosisikan diri sebagai petani, memahami kesulitan-kesulitan mereka, dan berhenti memberikan tudingan miring lalu mulai fokus mencari solusi.

Secara umum, latar belakang pendidikan petani di Indonesia memang rendah. Data BPS pada tahun 2018 menunjukkan bahwa 39% petani merupakan lulusan SD, 16% lulusan SMP, 9% lulusan SMA, dan hanya 0,6% yang merupakan lulusan Perguruan Tinggi baik Sarjana atau Diploma. Selebihnya, 27% petani belum lulus SD dan 10% petani belum pernah sekolah sama sekali.

Meskipun begitu, kuatnya pengalaman petani Indonesia sama sekali tidak bisa diragukan. Buktinya, dalam berpuluh tahun mereka selalu berhasil menghadirkan ragam kebutuhan pangan dalam berbagai kondisi.

Petani Indonesia sudah paham betul bagaimana karakteristik tanah, air dan udara di ibu pertiwi. Mereka juga mengerti bagaimana kualitas benih, performanya dalam berbagai kondisi tanam, juga cara menyimpannya agar tak mudah rusak sebelum dipakai.

Mereka pun paham penyakit-penyakit yang kerap menggagalkan panen. Puluhan cara mungkin sudah pernah mereka coba demi mengusir hama. Sampai terkadang, cara tradisional ala mereka justru lebih ampuh ketimbang pestisida yang dihasilkan oleh industri kimia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN