Mohon tunggu...
Argil Raras
Argil Raras Mohon Tunggu... Guru - Argil Raras Nandini

Katanya.. Menulis itu diawali dengan merangkai kata

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Budaya Positif di Sekolah

17 September 2022   11:52 Diperbarui: 17 September 2022   11:54 125 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

 

"...bila kita ingin membuat kemajuan perlahan, sedikit-sedikit, ubahlah sikap atau perilaku Anda. Namun bila kita ingin memperbaiki cara-cara utama ktia, maka kita perlu mengubah kerangka acuan kita. Ubahlah bagaimana Anda melihat dunia, bagaimana Anda berpikir tentang manusia, ubahlah paragidma Anda, skema pemahaman dan penjelasan aspek-aspek tertentu tentang realitas."

-Stephen R. Covey (Principle-Centered Leadership, 1991) --

Dalam Modul 1.4 Budaya Positif Pendidikan Guru Penggerak

Guru dalam kiprahnya sebagai pamomong muridnya, memiliki andil yang luar biasa dalam perkembangan diri murid, tidak hanya secara pengetahiansecara psikologis. Murid dengan kesadaran penuh dan memiliki motivasi dari dalam diri untuk melakukan hal-hal sesuai nilai kebajikan, norma dan aturan, adalah salah satu tujuan guru. 

Kehadiran guru dapat membantu menumbuhkan motivasi dari dalam diri murid, untuk berbudaya positif. Budaya positif ini diwujudkan untuk mewujudkan jiwa merdeka dalam diri murid. Merdeka bukan berarti semena-mena semaunya sendiri, namun menjadi diri yang mampu memerdekakan orang lain dan mendisiplinkan diri, seperti yang telah disampaikan oleh Ki Hajar Dewantara. Pembentukan sebuah budaya sendiri, diperlukan adanya pembiasaan positif yang dilakukan guru untuk menuntun murid sesuai dengan kekuatan kodratnya. 

Murid yang berkembang kekuatan kodratnya, murid dengan budaya disiplin positif, dan murid yang merdeka, tentu menjadi cermin terwujudnya visi sekolah. Terwujudnya visi sekolah adalah cermin keberhasilan sebuah sekolah menyelenggarakan pendidikan, dan cerminan bagaimana guru berhasil menjadi 'guru yang tepat' bagi setiap muridnya. Menumbuhkan budaya disiplin positif dapat diprogramkan dalam sistem kurikulum sekolah. Dibutuhkan adanya kolaborasi semua warga sekolah dan pemangku kepentingan demi mewujudkan sebuah   diri (self discipline) pada diri murid.

Upaya penumbuhan disiplin positif dalam diri murid dapat ditempuh dengan berbagai cara. Namun sebagai acuannya, kita memerlukan apa yang disebut dengan keyakinan, kebutuhan dasar manusia, teori motivasi dan hukuman, serta posisi kontrol serta pelaksanaan segitiga restitusi. Kelimanya ini saling terpaut dan saling mendukung untuk menciptakan budaya nilai kebajikan di sekolah dan diri setiap warga sekolah. Nilai kebajikan yang kini hendak dicapai pendidikan di Indonesia adalah enam nilai Profil Pelajar Pancasila. Nilai-nilai ini yang kemudian menjadi kunci bagi guru dan murid untuk bekerja sama menentukan tujuan kelas yang diharapkan bersama.

Sebelum menuntut murid untuk melaksanakan apa yang sedang didisplinkan penting bagi guru untuk terlebih dahulu memberi kesadaran pada murid alasan mengapa mereka perlu mengikuti sebuah kedisiplinan atau ajaran ini. Dengan memiliki alasan dan keyakinan inilah, pada murid akan dengan ihklas dan dengan motivasi intrinsik melaksanakan sebuah ketentuan. Kesadaran ini tentu akan dibangun bersama dengan sepenuhnya melibatkan murid. Guru bisa melakukannya dengan pembentukan keyakinan kelas. Keyakinan kelas bersifat lebih abstrak dibandingkan peraturan, bersifat umum dan terus dilakukan peninjauan kembali serta dapat ditambah atau berubah kapanpun sesuai kesepakatan bersama.

Pembentukan keyakinan kelas diawali dengan menanyakan pada murid, kelas seperti apa yang mereka harapkan. Keinginan-keinginan murid ini dituliskan atau dicatat secara khusus. Kita dapat melakukannya dengan meminta pada murid menuliskan sendiri keinginannya dalam kertas besar yang telah disediakan. Keingian yang tertulis ini digunakan guru untuk membimbing kegiatan diskusi klasikal, merumuskan keyakinan kelas yang diperlukan demi mewujudkan kelas yang diinginkan anak. Pembentukan keyakinan kelas dapat disesuaikan dengan fase masing-masing kelas. Bisa dalam bentuk kata sederhana, kata yang menjelaskan perilaku seraca konkrit, atau dapat ditambahkan perilaku-perilaku pendukung di dalamnya. Ingatkan selalu tentang keyakinan kelas yang telah disepakati dan keyakinan kelas ini akan menjadi nilai kebajikan dalam kelas, yang senantiasa diwujudkan diri masing-masing murid. Agar lebih mengena pada diri murid, ajaklah murid untuk membuat sajian keyakinan kelas sesuai dengan kreativitas mereka, baik dalam kelompok maupun secara mandiri. Sajikan dalam ukuran besar dan ditempel di area kelas yang mudah terlihat.

Ketika murid melakukan sebuah kesalahan, padahal sudah ada keyakinan kelas, guru tidak bisa menggunakan keyakinan kelas untuk mempersalahkan tindakan murid. Harus disadari guru, apapun yang dilakukan seseorang pasti ada alasananya. Termasuk tindakan yang dilakukan murid dan dinilai salah, tentu ada alasannya. 

Kita perlu memahami adanya lima kebutuhan dasar manusia. Lima kebutuhan dasar itu antara lain: bertahan hidup, kasih sayang dan rasa diterima, kebebasan, kesenangan, dan pengausaaan. Merangkum dari materi modul PGP Kebutuhan Dasar Manusia dan Dunia Berkualitas, dijelaskan bahwa setiap tindakan memiliki alasan yang merujuk pada pemenuhan kebutuhan dasar mereka yang sedang ingin dipenuhi. 

Kebutuhan bertahan hidup berbicara tentang kebutuhan fisik untuk tetap hidup, seperti makan, tidur, tempat tinggal, kesehatan dan lain-lain. Kebutuhan kasih sayang dan rasa ingin diterima merupakan rasa ingin disukai dan diterima oleh lingkungannya, ingin selalu terhubung dengan orang lain dan disayangi. Kebutuhan akan kebebasan, merujuk pada keinginan untuk memilih. Seseorang ingin menentukan apa yang diinginkannya, berotonomi dan memiliki pilihan serta mengendalikan arah hidup. Sedangkan pemenuhan kebutuhan akan kesenangan identik pada sebuah kebahagiaan, kesenangan, bermain dan tertawa. Dengan memahami kebutuhan dasar yang hendak dipenuhi inilah, guru mampu membantu murid mengenali emosinya sendiri dan mengelola emosinya dengan baik.

Pembudayaan dan penumbuhan motivasi intrinsik murid dapat dilakukan dengan pembudayaan bimbingan penyelesaian masalah melalui segitiga restusi. Segitiga restitusi dilakukan sebagai upaya nyata menyelesaiakan suatu masalah dengan tetap memberikan penguatan mental suskes pada diri murid. Segitiga restitusi ini dirancang oleh Diane Gossen dalam bukunya Restitution: Restructuring School Discipline, (2001) dalam 3 tahapan berdasarkan prinsip-prinsip dari Teori Kontrol. Adapun langkah dalam tiga sisi segitiga restitusi, antara lain:

  • Menstabilkan identitas (stabilize the identity)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan