Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Serangan Fajar Berganti Serangan Tengah Malam

30 November 2023   12:57 Diperbarui: 30 November 2023   13:23 109
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Jauh hari sebelum masa kampanye pemilu 2024 dimulai sudah banyak bakal calon legislatif yang mulai tebar pesona.

Bahkan mereka yang ingin jadi pemimpin. Mulai dari yang belum pernah duduk di legislatif hingga yang ingin duduk lagi. Atau yang pernah jadi pemimpin dan ingin terpilih lagi.

Tak ada salahnya mempunyai ambisi pribadi dan minta dukungan orang-orang terdekat. Kemudian mengumpulkan mereka di suatu tempat yang menarik dengan jamuan makan yang berbeda.

Temanya pun beraneka macam mulai dari menggali budaya setempat, silaturahmi seniman dan budayawan, potensi perikanan, meningkatkan hasil buah lokal atau pertunjukan kesenian. Bahkan ada yang lebih berani dengan tema 'konsilidasi'.

Para undangan pun lebih banyak dari golongan sesuai dengan tema dan beberapa orang yang bisa sebagai vote getter. 

Ada dosen, ada guru, pemuka  masyarakat, termasuk pemuka agama setempat. Mereka ini memengaruhi atau mengajak orang lain secara tidak langsung memilih bakal calon legislatif tersebut yang mendanai acara tersebut.

Kampanye terselubung ini tentu saja sangat menyenangkan para undangan. Bukan karena ada jamuan makan atau pertunjukan seni lokal yang menampilkan salah satu dari keluarga undangan belaka. 

Lebih dari itu ada door prize menarik dan saat pulang menerima tas berisi kaos bergambar partai dan bakal calon legislatif. Dan tentu saja ada amplop berisi lembaran merah jambu.

Siapa yang tidak tertarik? Tak heran ada mereka yang hadir pada acara semacam ini yang diadakan oleh partai dan bakal calon legislatif yang berbeda.

Masa kampanye sudah dimulai. Bakal calon legislatif kini sudah menjadi calon legislatif. Mereka harus berjuang untuk lolos. Apalagi yang terdaftar pada nomer urut rendah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun