Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Melihat Ritual Inisiasi Pelantikan Dalang Cilik Gaya Malang

3 September 2020   12:26 Diperbarui: 3 September 2020   18:06 316 58 26 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melihat Ritual Inisiasi Pelantikan Dalang Cilik Gaya Malang
Penampilan perdana setelah menjadi dalang. Dokpri

Dalang sebagai salah satu seniman yang khusus melakoni seni wayang memang salah satu profesi yang jarang ditekuni dengan alasan yang klasik, kurang menguntungkan secara ekonomis sebagai pendapatan.

Sekali pun jika sudah terkenal maka honornya pun puluhan hingga ratusan juta jika melibatkan seluruh awak mulai dari wiyaga (penabuh gamelan), sindhen, pelawak, panjak, bahkan gamelan, pengatur gamelan, dan wayang kulitnya sendiri sebagai satu kesatuan.

Namun demikian, selama sepuluh tahun terakhir jumlah peminat dari kaum muda (anak-anak dan remaja) yang ingin menjadi dalang cukup meningkat. Setidaknya ini bisa terbaca dari penampilan dalang cilik seperti di Malang, Blitar, Tulungagung, Trenggalek, Lumajang, dan Jogja.

Di Malang sendiri, khususnya di wilayah timur selama 5 tahun terakhir telah melahirkan 8 dalang cilik. Dan tadi malam telah dilahirkan kembali seorang dalang cilik yang masih duduk di kelas 4 SD, bernama Zulfikar Nus Hasyim Maulidi putra Ali Nur Saikhu dan Siti Isyaroh dari Desa Pakis, Malang.

Sebuah kelahiran dalang cilik baru ditandai dengan acara ritual inisiasi di sebuah mata air besar atau sendang Widodaren yang berada di tengah Taman Wisata Alami Wendit yang tak jauh dari Desa Pakis.

RituaI inisiasi ini diadakan tepat pada weton atau hari kelahirannya menurut penanggalan Jawa dan kebetulan tepat pada malam purnamasidhi yang merupakan salah satu malam yang dihormati sebagian orang Jawa sebagai malam yang indah untuk secara khusus berdoa kepada Sang Maha Kuasa, pencipta alam semesta (Jawa: Gusti Kang Akarya Jagad).

Ritual diawali dengan pembacaan atau pendarasan tembang-tembang macapat oleh komunitas budaya dan penghayat kepercayaan dalam suasana temaram di bawah naungan cahaya bulan yang kadang tertutup oleh kabut tipis.

Di tepi sendang, Ki Soleh Adi Pramono dan Ki Supriyono sebagai guru dalang di Padepokan Seni Mangun Dharmo melakukan ritual memandikan Zulfikar Nus Hasyim Maulidi calon dalang cilik.

Setelah mandi dengan cara menyelamkan diri dan berjalan di tengah sendang sepanjang 10m, si calon dalang lalu meminta doa restu pada sang guru dalang, kedua orang tua, para sesepuh dan budayawan yang hadir.

Pendarasan macapat. Dokpri
Pendarasan macapat. Dokpri
Dokpri
Dokpri
Mandi di sendang. Dokpri
Mandi di sendang. Dokpri
Setelah mandi langsung sungkem pada ibunya. Dokpri
Setelah mandi langsung sungkem pada ibunya. Dokpri
Acara kemudian dilanjutkan dengan kembul donga (doa bersama) di depan punden (makam keramat pendiri desa) Mbah Kabul. Selesai doa diadakan pemotongan tumpeng kuning oleh Ki Soleh Adi Pramono lalu disuapkan pada sang dalang cilik Zulfikar Nus Hasyim Maulidi. Sedang pemotongan tumpeng putih oleh kedua orangtuanya dan disuapkan pada sang ananda tercinta.

Jam 9 malam acara ritual selesai langsung dilanjutkan pementasan perdana wayang kulit oleh Zulfikar Nus Hasyim Maulidi yang kini secara resmi telah menjadi dalang. Namun tetap harus belajar dan berlatih di padepokan atau tempat di mana pun yang ia kehendaki dan tentunya tetap di bawah bimbingan orangtua dan sesepuh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x