Mohon tunggu...
Ardi Bagus Prasetyo
Ardi Bagus Prasetyo Mohon Tunggu... Guru - Praktisi Pendidikan

Seorang Pengajar dan Penulis lepas yang lulus dari kampung Long Iram Kabupaten Kutai Barat. Gamers, Pendidikan, Sepakbola, Sastra, dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Menjadi Guru Humoris? Siapa Takut!

6 Februari 2024   07:00 Diperbarui: 6 Februari 2024   07:47 65
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
(https://ujione.id/tips-menjadi-guru-yang-menyenangkan)

Menjadi guru yang menyenangkan adalah suatu keterampilan yang memerlukan kombinasi antara penguasaan materi pelajaran, keterampilan interpersonal, dan kepekaan terhadap kebutuhan siswa. Guru yang menyenangkan mampu menciptakan lingkungan kelas yang positif dan memotivasi siswa untuk belajar dengan gembira. Mereka tidak hanya menyampaikan materi pelajaran dengan jelas, tetapi juga memanfaatkan kreativitas untuk membuat pembelajaran lebih menarik dan interaktif.

Guru yang menyenangkan juga memiliki kemampuan untuk mendengarkan dengan penuh perhatian terhadap ide dan pertanyaan siswa, menciptakan suasana di mana setiap siswa merasa dihargai dan didukung. Mereka sering menggunakan humor secara bijak untuk meredakan ketegangan dan meningkatkan keterlibatan siswa dalam pembelajaran. Guru semacam ini juga mendorong kolaborasi, memberikan umpan balik positif, dan menciptakan ruang di mana setiap siswa merasa nyaman untuk berpartisipasi.

Keberhasilan seorang guru yang menyenangkan tidak hanya terletak pada kemampuan mereka mengajar, tetapi juga dalam bagaimana mereka membangun hubungan positif dengan siswa. Sikap positif, keberanian untuk mencoba hal-hal baru, dan rasa humor yang sehat adalah ciri-ciri utama dari seorang guru yang berhasil menciptakan pengalaman belajar yang menyenangkan dan berkesan bagi siswa mereka.

Menjadi guru yang menyenangkan berarti mampu memposisikan diri sebagai guru yang akrab dan mampu menghadirkan selera humor yang baik dan mendidik bagi anak di sela-sela jam pelajaran berlangsung. Sebelum membahas lebih jauh, berikut adalah jenis humor yang mungkin bisa kita pertimbangkan sebelum memilih menjadi guru yang humoris.


Terdapat berbagai jenis humoris yang dapat ditemui pada seseorang, dan keunikan setiap individu seringkali tercermin dalam jenis humor yang mereka miliki. Beberapa jenis humoris yang umum dijumpai antara lain:

Humor Observasional:
Individu dengan jenis humor ini cenderung melihat dan mengekspresikan humor dari kejadian sehari-hari atau situasi yang umum. Mereka memperhatikan detail kecil dalam kehidupan sehari-hari yang mungkin diabaikan oleh orang lain.

Humor Sarkastik:
Orang yang memiliki jenis humor sarkastik cenderung menggunakan sindiran atau pernyataan ironis untuk menciptakan efek lucu. Namun, perlu diingat bahwa penggunaan sarkasme memerlukan kecerdasan sosial dan sensitivitas terhadap konteks.

Humor Satir:
Jenis humor ini melibatkan penggunaan kritik tajam atau sindiran untuk menggambarkan kekonyolan atau kekurangan dalam masyarakat atau budaya. Satire sering kali digunakan untuk menyampaikan pesan atau kritik sosial.

Humor Pribadi atau Self-Deprecating:
Seseorang dengan jenis humor ini dapat tertawa pada diri sendiri atau mengekspresikan kekonyolan atau keunikan pribadinya. Mereka tidak takut untuk melakukan olok-olok terhadap diri sendiri dengan cara yang positif.

Humor Absurd:
Jenis humor ini melibatkan unsur yang tidak masuk akal atau aneh, menciptakan kejutan dan tawa dari ketidakdugaan. Orang dengan humor absurd seringkali mengandalkan logika yang tidak konvensional atau skenario yang aneh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun