Mohon tunggu...
Any Sukamto
Any Sukamto Mohon Tunggu... Belajar dan belajar

Ibu rumah tangga yang berharap keberkahan hidup dalam tiap embusan napas.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Pentingkah Gawai untuk Anak-anak? Bandingkan Manfaat atau Mudaratnya

25 Mei 2020   23:24 Diperbarui: 25 Mei 2020   23:29 170 33 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pentingkah Gawai untuk Anak-anak? Bandingkan Manfaat atau Mudaratnya
Ilustrasi oleh Pixabay.com

Adanya pandemi di seluruh pelosok negeri telah merusak sebagian sistem atau tatanan yang telah berlaku. Sehingga semua sendi-sendi kehidupan menjadi berubah. Pandemi juga belum bisa diperkirakan kapan berakhirnya, hal inilah yang akan menyulitkan beberapa sektor salah satunya pendidikan. 

Sejak diberlakukannya social distancing, physical distancing hingga Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), kegiatan belajar mengajar nyaris terhenti. Kalau pun pada akhirnya diberlakukan School From Home atau belajar dirumah, tidak serta merta bisa menggantikan cara belajar di sekolah.

Kesempatan anak untuk bermain dan bercanda dengan teman sebaya menjadi berkurang bahkan nyaris hilang. Bagi siswa setingkat SMP ke atas, mungkin waktu bermainnya relatif lebih sedikit dibandingkan dengan siswa-siswi kelas 5 SD ke bawah. Jadi, tidak terlalu bermasalah, meskipun sempat menemukan kejenuhan.

Ilustrasi oleh Pixabay.com
Ilustrasi oleh Pixabay.com
Akan tetapi, bagi anak kelas 5 SD ke bawah pasti akan sangat jenuh ketika harus berlama-lama di rumah tanpa ke luar untuk bermain bersama teman sebayanya. Bagaimana mereka menghabiskan waktu, apa yang harus dilakukan dan dengan siapa mereka bergaul, tentu belum bisa memikirkannya. 

Walaupun kegiatan belajar di selenggarakan di rumah dan tugas yang diberikan banyak, hal itu bukan jaminan anak akan betah berlama-lama di rumah. Justru akan melibatkan orang tua yang juga akan mengalami kejenuhan membantu tugas belajarnya.

Adanya tugas yang harus diselesaikan, otomatis akan menambah waktu anak memainkan gawai juga akan lebih lama. Bukan hanya untuk mengerjakan tugas sekolah saja, tetapi keinginan untuk bermain yang lain juga bertambah.

Hal yang perlu diperhatikan, jika orang tua tak mampu membatasi waktu anak bermain gawai, akan berdampak buruk pada anak. Bisa menyebabkan ketagihan jika sudah mengenal salah satu permainan dan merasa nyaman memainkannya.

Selain dampak psikis, fisik pun terpengaruh. Terlalu lama menatap layar gawai akan menyebabkan mata lelah, sakit kepala hingga mata jadi kabur. Kondisi inilah yang disebut CVS (Computer Vision Syndrome), dan jika terus dibiarkan akan menyebabkan kerusakan mata.

Adapun dampak psikis, jika anak telah menyukai salah satu permainan, maka ia akan penasaran untuk selalu memainkannya. Sifat permainan yang kadang bisa dimenangkan dan kadang kalah, memacu ambisinya untuk selalu menang dan menang lagi. Di sinilah bahayanya, karena akan menyebabkan ketagihan, belum lagi kalau mereka mengakses situs-situs yang tak seharusnya dikunjungi. 

Jadi, perlu adanya pembatasan pemakaian gawai bagi anak-anak. Kalau saya pribadi menerapkan antara jam 18.00 - 20.00 adalah waktu wajib belajar di rumah untuk mengulang pelajaran atau mengerjakan tugas dari sekolah. Setelah jam 21.00, gawai tidak boleh dibawa masuk kamar. 

Penggunaan gawai hanya boleh saat pulang sekolah jam 16.00 sampai  waktu salat Magrib atau maksimum jam 18.00. Setelah itu dilarang menggunakan gawai kecuali untuk mengerjakan tugas sekolah. Saat malam gawai tidak boleh dibawa ke kamar agar segera tidur dan bangun tidak kesiangan akibat bermain gawai sampai malam.

Ilustrasi oleh Pixabay.com
Ilustrasi oleh Pixabay.com
Pernah suatu ketika saya membaca status teman facebook yang membagikan pengalaman seorang dosen yang mahasiswanya ketagihan gawai. Sampai mahasiswa tersebut mendapat perhatian khusus dari dosen hingga selalu melaporkan apa yang dilakukannya di kampus kepada orang tuanya. 

Sikap orang tua yang kooperatif membuat komunikasi berjalan lancar antara orang tua dan dosen demi mahasiswa tersebut "sembuh". Bagi sang dosen, sikap individual si mahasiswa sudah jauh melebihi batas, hingga dia tak memedulikan dirinya sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x