Mohon tunggu...
Any Sukamto
Any Sukamto Mohon Tunggu... Belajar dan belajar

Ibu rumah tangga yang berharap keberkahan hidup dalam tiap embusan napas.

Selanjutnya

Tutup

Tebar Hikmah Ramadan Pilihan

Antara Apem dan Ramadan, Tahukah Artinya?

18 Mei 2020   07:21 Diperbarui: 18 Mei 2020   07:18 132 26 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Antara Apem dan Ramadan, Tahukah Artinya?
Dokumen pribadi, gambar apem sebagai promo online


Tak terasa, Ramadan hampir berlalu. Padahal rasa apem yang nikmat masih melekat, seolah baru saja tersaji kemarin. Ya, kue apem yang selalu setia hadir saat megengan menjelang Ramadan. 

Megengan adalah tradisi turun temurun bagi masyarakat Jawa menjelang bulan Ramadan. Megengan berasal dari Bahasa Jawa, yang berarti menahan. Maksud dan tujuan megengan ini adalah untuk mengingatkan bahwa beberapa saat lagi memasuki bulan suci Ramadan. 

Dengan adanya megengan, diharapkan kita bisa menyiapkan diri memasuki Ramadan dengan suka cita dan lebih dulu saling bermaafan. Dalam acara megengan ini, biasanya ada satu kue yang selalu dihidangkan yaitu apem.  Apem mempunyai makna filosofis bagi masyarakat Jawa, apem berasal dari Bahasa Arab afuwwun yang berarti maaf atau ampunan.

Jadi, sebelum memasuki Ramadan kita sudah saling bermaafan, sehingga ibadah Ramadan terasa lebih sempurna. Sebagaimana kita ketahui, bulan Ramadan adalah bulan menahan segala nafsu dan amarah,  menahan lapar dan dahaga.

Namun, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, tahun ini megengan menyambut Ramadan tidak terselenggara meriah. Pandemi telah membatasi ruang gerak kita untuk melakukan segala aktivitas. Baik ibadah maupun kegiatan lain, seolah terhenti akibat pandemi yang meluas.

Sumber : Kompas.com
Sumber : Kompas.com
Pada megengan tahun lalu, dua perempuan yang menjadi pemimpin di Surabaya dan Jawa Timur menggelar megengan di Masjid Al Akbar Surabaya. Megengan berjalan meriah dengan membagikan apem kepada masyarakat yang hadir di masjid besar tersebut. Hadirin pun sangat antusias dan berebut apem yang dibagikan secara gratis. 

Tradisi megengan yang identik dengan selamatan, mungkin hanya ada di Jawa. Dalam tradisi ini, masyarakat memasak hidangan ayam atau lauk lain, bihun atau mie, sayur atau tambahan lainnya. Setelah itu membagikannya kepada tetangga sebagai bentuk permintaan maaf.

Dokumen pribadi. Nasi lengkap dengan lauk yang dibagikan kepada tetangga saat megengan
Dokumen pribadi. Nasi lengkap dengan lauk yang dibagikan kepada tetangga saat megengan
Ada juga beberapa yang membawanya ke musala atau masjid terdekat untuk disantap bersama. Setelah di gelar doa bersama tentunya. Hal ini diharapkan agar diberi kelancaran menjalankan ibadah puasa di Bulan Ramadan. 

Tradisi ini sudah ada sejak tahun 1450-an, sejak masa Sunan Kalijaga. Saat itu, masyarakat sedang diajarkan untuk saling maafkan sebagaimana Islam telah mengajarkan. Setelah membuat apem yang berbahan dasar tepung beras, santan dan gula, lalu mengumpulkan warga dan duduk bersama, Sunan Kalijaga menjelaskan makna apem tersebut.

Pada saat itu, dalam budaya Jawa meminta maaf dan memaafkan atas kesalahan orang lain adalah sesuatu hal yang berat. Ada gengsi di antara mereka. Jadi, apem inilah sebagai salah satu simbol untuk meminta maaf.

Sampai saat Ini, tradisi turun temurun tersebut masih sering dilakukan untuk menyambut Ramadan sebagai kearifan lokal. Sayangnya tahun ini tak ada kemeriahan megengan. Semoga saja tahun depan megengan bisa terselenggara dengan meriah dan kita masih bisa mengikutinya.

Salam Ramadan

Samber THR
Samber 2020 Hari 22
THR Kompasiana

VIDEO PILIHAN