Mohon tunggu...
AN Khusna
AN Khusna Mohon Tunggu... Lainnya - Ibu rumah tangga

Berkarya lewat nyala aksara.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

"Jalan Ninja" Guru PAUD Mengarungi PJJ di Kala Pandemi

11 Oktober 2020   00:21 Diperbarui: 11 Oktober 2020   00:28 185 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
"Jalan Ninja" Guru PAUD Mengarungi PJJ di Kala Pandemi
Image by  Joyjit Chowdhury from pixabay.com

Prihatin menyertai, tatkala melihat teman-teman seangkatan semasa kuliah di prodi PG-PAUD yang kini bekerja sebagai guru di lembaga pendidikan anak usia dini (PAUD), di Kelompok Bermain (KB) maupun Taman Kanak-kanak (TK) mesti melakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ) karena dampak pandemi Covid-19 yang belum kunjung membaik.

Tentu ada perbedaan yang kentara di setiap aspek pembelajaran pada saat sebelum dan saat terjadinya pandemi. Mulai dari pembuatan rencana pelaksanaan pembelajaran harian (RPPH), rencana pelaksanaan mingguan (RPM), penyediaan media pembelajaran atau alat peraga edukatif (APE), lembar kegiatan anak (LKA), sampai dengan proses penilaian akhir semester (PAS).

Di Kabupaten Magelang, jumlah kasus terkonfirmasi Covid-19 masih tinggi di sejumlah kecamatan. Informasi tersebut dapat dilihat di laman website Info Corona Kabupaten Magelang. Lima besar kecamatan dengan jumlah pasien konfirmasi yang tinggi, antara lain: Salam (26), Mertoyudan (24), Bandongan (19), Mungkid (18), dan Salaman (14). Sementara itu, informasi mengenai Covid-19 untuk Kota Magelang, dapat diakses di laman website Covid19 Magelang Kota. 

Berdasarkan data terbaru tertanggal 10 Oktober 2020, sudah ada kasus terkonfirmasi Covid-19 sebanyak 222 orang. Kabar baiknya, 166 orang di antaranya sudah dinyatakan sembuh. Guna menekan laju penyebaran Covid-19 di sektor pendidikan, dilakukan dengan memukul rata pelaksanaan PJJ untuk semua tingkat satuan pendidikan, termasuk di lingkup PAUD.

Beberapa hari lalu, saya sempat mengajukan sejumlah pertanyaan virtual berkaitan dengan serba-serbi PJJ kepada teman-teman yang berprofesi sebagai guru PAUD yang rerata bekerja di sebuah yayasan di wilayah Karesidenan Kedu, salah tiga di antaranya di Magelang (Kab & Kota) dan Purworejo. Mereka juga berbagi cerita mengenai suka dan duka menjalani PJJ yang sudah terlaksana selama berbulan-bulan ini. 

Melelahkan, memang. Namun, setiap regulasi yang ada mesti dikelola dengan sebaik-baiknya. Regulasi emosi, pikiran, juga sistem yang kini tengah dijalani.Gambaran PJJ tak semudah yang dibayangkan. 

Ketika kondisi normal sebelum terjadi pandemi, hampir seluruh aspek pembelajaran seperti RPM, RPPH, APE, LKA, dan PAS sudah terjadwal dan terstruktur. 

Semua terencana saat pembahasan bersama pada rapat kerja di awal semester. Namun, ketika pasukan Covid-19 menyerang, setiap hari adalah evaluasi dan intervensi. 

Dari semula rencana A, menjadi rencana B, berubah ke rencana C, dan seterusnya. Hampir setiap pekan diadakan evaluasi terkait jadwal dan siklus pembelajaran. Musabab rencana pembelajaran masih bergantung mengikuti perubahan zona Covid-19 dan arahan dari dinas pendidikan setempat.

Pada saat orientasi atau masa perkenalan terhadap anak didik baru, sejumlah guru mesti melakukan tatap muka langsung dengan cara home visit ke masing-masing anak didik. Tentu dengan tetap mengimplementasikan protokol kesehatan secara ketat. Alternatif lain dengan mengirimkan video perkenalan di grup Whatsapp wali murid. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan