Mohon tunggu...
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah Mohon Tunggu... Wartawan senior

Wartawan senior

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

China Menduga Adanya Korban Perang, Meminta Tentara untuk Menulis Surat Terakhir Mereka

30 Oktober 2020   19:20 Diperbarui: 30 Oktober 2020   19:24 131 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
China Menduga Adanya Korban Perang, Meminta Tentara untuk Menulis Surat Terakhir Mereka
Tentara Taiwan mengikuti sebuah latihan perang di Taiwan. | Sumber: USNI News

Oleh Veeramalla Anjaiah

Menurut laporan berita yang diterbitkan di Taiwan News pada 21 Agustus 2020, anggota Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA), yang berbasis di provinsi Fujian, baru-baru ini diminta untuk menulis surat selamat tinggal kepada pasangan mereka, jika seandainya mereka harus mengorbankan hidup mereka untuk negara.

Itu adalah upaya untuk meningkatkan moral para prajurit dan mempersiapkan mereka untuk pertempuran dan pengorbanan.

Mengapa PLA melakukan ini di Fujian? Apakah perang dengan Taiwan sudah dekat?

Tentara ditanyai apa yang akan mereka tulis jika perang terjadi keesokan harinya. Kampanye surat perpisahan ini di Fujian, yang terletak persis di seberang Taiwan, sangat simbolis karena Presiden China Xi Jinping pernah ditempatkan di sana. Ia masih mempercayai Komando Teater Timur di sana.

Pakar militer Barat memperkirakan bahwa China mungkin akan melancarkan serangan terhadap Taiwan, provinsi pemberontak menurut Beijing, di awal tahun depan.

Setelah menguasai Hong Kong pada tahun 1997 dari Inggris dan Makau pada tahun 1999 dari Portugal, China bertekad kuat untuk mengambil alih Taiwan. Tetapi Taiwan sangat menentang agresi China dan membuat semua persiapan untuk mempertahankan kemerdekaan dan kedaulatannya.

Rupanya, Xi ingin menjadi pemimpin China yang hebat dengan menggunakan otoritasnya di atas Laut China Selatan dan persatuan dengan Taiwan. Dengan menggunakan semua taktik, dari penindasan sampai paksaan, Xi selalu berbicara tentang perang untuk mempertahankan kedaulatan China.

Pada tanggal 13 Oktober, saat mengunjungi pangkalan militer di provinsi selatan Guangdong, Xi meminta anggota PLA untuk "mengerahkan semua pikiran dan energi untuk mempersiapkan perang".

Xi, menurut kantor berita negara Xinhua, mengatakan kepada tentara untuk "tetap berwaspada" dan memberitahu mereka untuk "benar-benar setia, benar-benar murni dan benar-benar dapat diandalkan".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN