Mohon tunggu...
Anindita Rahardini
Anindita Rahardini Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mari belajar bersama!

Selanjutnya

Tutup

Media

Jurnalisme Kini dan Nanti

17 Februari 2020   01:17 Diperbarui: 17 Februari 2020   13:10 57 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jurnalisme Kini dan Nanti
Ilustrasi tentang jurnalisme. (sumber: nezavisne.com)

Jurnalisme berasal dari kata journal yang memiliki arti catatan tentang peristiwa sehari-hari dan kemudian dikenal dengan nama surat kabar. Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, jurnalisme sendiri tentu mengalami perubahan.

JURNALISME MASA KINI

Jurnalisme pada masa lampau memiliki efek yang sangat kuat, hal ini dikarenakan audiens bersifat pasif dalam menerima informasi yang disampaikan oleh media massa. Jurnalisme pun menuntut adanya jurnalis, koresponden, editor, camera person, dan juga teknisi.

Topik berita yang disajikan juga ditentukan oleh editor, kemudian jurnalis akan menemui narasumber untuk mendapatkan informasi agar berita dapat segera dipublikasikan melalui majalah, koran, radio, atau televisi.

Berbeda dengan masa lalu, jurnalisme pada masa kini telah didukung dengan perkembangan teknologi. Interaksi yang terbangun dengan audiens bersifat transaksional horizontal, hal ini karena audiens bersifat aktif dalam menerima informasi yang disajikan. Audiens dapat menyampaikan komentar dan bahkan bisa membuat serta menyebarkan informasi.

Pada jurnalisme masa kini, terdapat empat gaya penulisan berita, yaitu:

  • Jurnalisme Opini: Gaya penulisan sangat subjektif.
  • Jurnalisme Kolaboratif: Informasi yang dikumpulkan berasal dari berbagai sumber yang kemudian digabungkan menjadi berita tunggal.
  • Jurnalisme Sindikat: Kantor agensi berita yang menjual kembali hasil tulisan beritanya pada media lain.
  • Jurnalisme Lapdog: Tidak seperti jurnalisme watchdog yang berperan sebagai pengawas pemerintahan, jurnalisme lapdog cenderung berpihak pada pemerintah dan menggunakan tulisan yang subjektif.

JURNALISME MASA DEPAN

Perkembangan teknologi kemudian membentuk dua macam jurnalisme baru, yaitu online journalism dan citizen journalism.

Online journalism adalah jurnalisme yang mendapatkan informasi dari berbagai sumber secara online  dan biasanya tidak memiliki kantor resmi.

Sementara itu, citizen journalism  adalah jurnalisme yang berasal dari masyarakat, bahasa yang digunakan tidak kaku, mudah dipahami dan menarik audiens. Biasanya citizen journalism dapat ditemukan pada kolom komentar atau review di beberapa media.

Dengarkan juga: Podcast Jurnalisme Kini dan Nanti

Hal ini dikarenakan teknologi mendukung semua orang untuk memproduksi dan mengonsumsi berita. Informasi yang dilempar ke publik pun tidak lagi harus ditentukan oleh pihak kantor media, namun di lain sisi, kebenaran informasi kurang diperhatikan karena lebih mengutamakan kecepatan publikasi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x