Mohon tunggu...
Andri Kurniawan
Andri Kurniawan Mohon Tunggu... Penulis - Mahasiswa

Tulislah apa yang kamu pikirkan, cintailah apa yang menjadi milikmu. Kita semua berjalan menuju kesuksesan dengan caranya masing-masing, sebab ada yang harus dinanti, didoakan, serta diusahakan.

Selanjutnya

Tutup

Surabaya Pilihan

Stasiun Semut, Bangunan Bersejarah Peninggalan Pemerintah Kolonial Belanda yang Kini Ditutup

27 Agustus 2022   13:47 Diperbarui: 27 Agustus 2022   18:36 126 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tampak bangunan Stasiun Semut lama yang sudah direnovasi (sumber: jawapos.com)

Seperti yang kita ketahui, Surabaya menjadi salaj satu kota di Indonesia yang sarat akan nilai-nilai sejarah, kepahlawanan, bangunan, dan tentunya transportasi. Salah satunya Stasiun Surabaya Kota, atau lebih dikenal dengan sebutan Stasiun Semut.

Stasiun Semut menjadi stasiun paling ujung yang terletak dekat Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya. Dahulu, Surabaya Utara merupakan kawasan rawa-rawa dan perairan. Pemberian nama "semut" dikarenakan letak stasiun yang berada diperkampungan semut.

Sejarah Stasiun Semut
Stasiun Surabaya Kota merupakan stasiun tertua di Jawa Timur. Dibangun pada tahun 1870 bersamaan dengan pembangunan jalur kereta api Malang, Pasuruan sampai Surabaya dibawah naungan Staatspsspoorwegen Osterlijnen (SS). Gedung Stasiun Surabaya Kota sendiri diresmikan 16 Mei 1878 oleh Pemerintah Kolonial Belanda.

Stasiun Semut tempo dulu (sumber: uc.ac.id)
Stasiun Semut tempo dulu (sumber: uc.ac.id)
Kala itu Pemerintah Belanda menggunakan kereta api untuk mengangkut hasil bumi yang berasal dari daerah-daerah di Jawa Timur, yang mana akan dibawa ke negara Belanda di Eropa menggunakan kapal laut yang berada di Pelabuhan Tanjung Perak.

Pada tahun 1899, bangunan stasiun lama dialihfungsikan dengan bangunan yang baru, dikarenakan makin menumpuknya kereta pengangkut hasil bumi dan penumpang yang ingin naik. Dimana saat itu didominasi oleh orang-orang kaya, baik dari Belanda ataupun penduduk lokal.

Mulanya Stasiun Surabaya Kota ini digunakan untuk menyimpan rangkaian kereta dan hasil bumi, namun pada tahun 1900-an, mulailah dioperasikan kereta api penumpang, yaitu Eendaagsche Express, tujuan Surabaya-Jakarta, yang diresmikan pada 1 November 1929.

Layaknya Stasiun Gubeng saat ini, Stasiun Surabaya Kota dahulunya dikhususkan untuk kereta-kereta ekspres atau bisa dikatakan kereta eksekutif.

Indische Empire
Stasiun Semut ini memiliki gaya bangunan Indische Empire atau gaya bangunan khas Belanda, yang menurut perkiraaan mulai berkembang di Indonesia pada abad 19 dan 20. Ciri khas dari bangunan semacam ini adalah banyak bagian bangunan yang terbuka membentuk pola-pola tertentu dengan didominasi warna putih.

Pewarnaan putih pada bangunan orang-orang Belanda dimaksudkan agar dalam rumah tetap terasa dingin, yang mana kita ketahui bahwa warna putih dapat memantulkan sinar matahari, sehingga panasnya tidak menumbus hingga kedalam rumah, sehingga bangunan-bangunan bergaya seperti ini memberikan rasa sejuk bagi siapapun yang ada didalamnya.

Bangunan khas Belanda pun dikenal akan kekokohannya, hal ini disebabkan penggunaan bahan-bahan yang terbaik yang didatangkan langsung dari Belanda, kemudian dikombinasikan lagi dengan hasil bumi di Nusantara oleh para ahli bangunan Belanda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Surabaya Selengkapnya
Lihat Surabaya Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan