Mohon tunggu...
Andre Satria
Andre Satria Mohon Tunggu... Pejuang Bidang Sosial - Penggemar Sepakbola Arsenal FC - Garuda di Dadaku

Orang biasa yang berfokus untuk mengimplementasi bidang sosial.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Pembangunan Ekonomi Berwawasan Lingkungan, Masihkah Relevan Pasca Covid-19?

26 Juni 2020   15:57 Diperbarui: 27 Juni 2020   14:28 291 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pembangunan Ekonomi Berwawasan Lingkungan, Masihkah Relevan Pasca Covid-19?
5e5afd5fde2c6-5ef5b434097f3673c2636892.png

Tidak berapa lama saat pandemi Covid-19 memaksa warga berbagai negara untuk berdiam diri di rumah, netizen seluruh dunia melaporkan bahwa langit saat ini tampak lebih biru daripada biasanya. Di Italy, tempat wisata kanal Venice yang termasyur di dunia terlaporkan lebih bersih. National Aeronautics and Space Administration (NASA) lembaga pemerintah Amerika Serikat bahkan mempublikasikan bahwa nitrogen dioxide di China turun drastis akibat pemberlakuan peraturan seluruh warga China berada di rumah.

Sebagaimana diketahui, nitrogen dioxide merupakan polutan udara beracun yang dihasilkan dari mesin pembakaran seperti kendaraan bermotor, pembakaran generator, kompor gas,dan banyak lainnya. Dampak senyawa kimia dengan rumus NO2 ini memicu hujam asam, mengancam kesehatan pernafasan manusia, dan mendorong terbentuknya lapisan ozon.

Rangkaian berbagai peristiwa terkait alam yang dialami seakan mengingatkan kembali hubungan 3 (tiga) faktor utama penggerak kehidupan dunia, yaitu : manusia, ekonomi, dan bumi, selama ini terjadi ketidakseimbangan yang ekstrim. Sebelum Covid-19, manusia membangun relasi ekonomi dengan erat dan mendominasi serta tidak mengambil langkah signifikan yang merawat bumi. Tatkala bumi saat ini seolah-seolah dimenangkan oleh Covid-19, eksistensi manusia dan ekonomi yang terancam. Ditandai dengan angka pengangguran yang merangkak naik dan ancaman resesi ekonomi menanti. 

Jika Covid-19 berlalu, manusia dengan akalnya berhasil menciptakan berbagai cara untuk mengantisipasinya, masalah tentang bumi pun belum selesai. Live Science pada tanggal 23 Juni 2020 melaporkan wilayah Siberia memecahkan rekor dengan suhu tertinggi atau terpanas sepanjang pencatatan suhu dimulai sejak tahun 1885. Di salah satu kota di Siberia, Verkhoyansk, tercatat mencapai 38 derajat celsius. Verkhoyansk merupakan kota dengan 1,300 penduduk yang terbiasa menikmati rentang suhu titik terendah mencapai rata-rata minus 49 derajat celsius atau paling ekstrim di Bumi. Efek tingginya suhu berakibat pada cairnya es di Kutub Utara, menaikkan air laut, hingga menenggelamkan daratan. Bagi ilmuwan, kabar ini bukan kabar baru dan sudah terprediksi.

Indonesia sendiri dengan naiknya air laut akan sangat terdampak. Sebuah penelitian yang dirilis oleh Nature Communication pada 29 Oktober 2019 dengan judul New Elevation Data Triple Estimates of Global Vulnerability to Sea-Level Risa and Coastal Flooding mengungkapkan permukaan air di seluruh dunia diprediksi akan naik hingga 2 (dua) meter atau lebih pada tahun 2050. Penelitian dilakukan dengan mengukur topografi garis pantai di seluruh dunia dan kenaikan air lautnya. Kota-kota di Asia, termasuk Indonesia seperti Jakarta, akan merasakan dampak terbesar dari kenaikan air laut.

Pimpinan dunia sudah mengetahui permasalahan lingkungan yang terjadi. Melalui Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB, telah diterbitkan resolusi PBB perihal 17 Tujuan Global atau dikenal dengan Sustainability Development Goal’s (SDG’s) pada tanggal 21 Oktober 2015 yang menjadikan lingkungan menjadi salah satu permasalah yang harus diselesaikan masyarakat dunia. United Nations Global Compact sebagai lembaga terafiliasi dengan PBB juga menggandeng the Global Reporting Initiative (GRI) dan World Business Council for Sustainable Development (WBCSD) untuk mengajak perusahaan-perusahaan swasta berpartisipasi dan mengintegrasikan pemerintah dan swasta ke dalam arah SDG’s yang praktis pelaksanaanya. Hal ini ditandai dengan peluncuran panduan SDG’s Compass Guide pada tahun 2017.

unnamed-5ef5abe1d541df1173356334.jpg
unnamed-5ef5abe1d541df1173356334.jpg
Apresiasi terhadap pemerintah Indonesia yang sudah berkomitmen terhadap pelaksanaan SDG’s. Langkah-langkah implementasi komitmen adalah dengan diterbitkannya Peraturan Presiden No. 59 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang mengamanatkan tata cara implementasi SDG’s ditingkat kementerian, menyelaraskan SDG’s dengan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2005-2025 yang berbasis pada Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015- 2019 yang berbasis Peraturan Presiden Nomor 2 Tahun 2015, dan mengamanatkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bursa Efek Indonesia (BEI) untuk membangun inisiatif dan kebijakan keuangan yang mendukung SDG’s dan mengajak partisipasi perusahaan terbuka menerapkan SDG’s diperusahaannya. Seluruhnya memberikan framework berpikir yang sama berbagai komponen yang berpengaruh di masyarakat.

Kunci menyelamatkan Indonesia selanjutnya ada pada kebijakan pemerintah Indonesia pro-bumi yang lebih progresif, konsisten dan dampaknya nyata dirasakan. Pemerintah harus maju ke depan mengambil peran sebagai konduktor seluruh elemen masyarakat. Tidak bisa mengharapkan sektor usaha yang dengan sadar mengambil peran ini sebab sudah menjadi kodrat dasar usaha untuk kental akan keputusan ekonomi. Suka tidak suka harus dilakukan sebab efek kerusakan alam sudah didepan mata.

Rencana pemerintah untuk melakukan penghapusan bahan bakar tidak ramah lingkungan dapat menjadi contoh yang baik. Dalam relasi manusia – ekonomi – bumi, kali ini bumi dimenangkan untuk the greater good. Pengurangan emisi karbon yang menjadi tantangan seluruh negara dapat terlaksana dengan signifikan. Tugas pemerintah selanjutnya bagaimana mengantisipasi dampak kebijakan terhadap manusia dan ekonomi sebab selama ini banyak manusia Indonesia terbiasa untuk mengkonsumsi bahan bakar tersebut.

1218498-pri-simulasi-radio-frequency-identification-device-p-5ef5b339097f3623fe3d76d3.jpg
1218498-pri-simulasi-radio-frequency-identification-device-p-5ef5b339097f3623fe3d76d3.jpg

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN