Mohon tunggu...
Anas Syafi
Anas Syafi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Mahasiswa aktif S-1 Fisika FMIPA UNS

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

TikTok dan Transformasi Budaya: Apakah Kita Terlalu Terobsesi dengan Viralitas?

3 April 2024   12:06 Diperbarui: 3 April 2024   12:21 34
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dalam era digital yang terus berkembang, TikTok telah menjadi fenomena yang memengaruhi budaya dan perilaku kita secara signifikan. Platform ini telah membuka pintu bagi ekspresi kreatif dan interaksi sosial yang belum pernah terjadi sebelumnya, namun juga menimbulkan pertanyaan tentang seberapa jauh kita telah terjebak dalam obsesi terhadap viralitas. Dalam artikel ini, akan diulas bagaimana TikTok telah mengubah lanskap budaya kontemporer, menyebabkan transformasi dalam cara kita mengonsumsi konten, memahami diri sendiri, dan berinteraksi dengan orang lain.

Fenomena konten viral di TikTok telah menjadi fokus utama perhatian, menciptakan tantangan baru dalam memahami dinamika budaya yang berkembang di era digital. Ketertarikan pada kepopuleran dan kecepatan penyebaran konten viral mungkin telah menggeser fokus dari nilai-nilai budaya yang lebih dalam, serta memicu kompetisi untuk menjadi relevan dan diakui di platform tersebut. Artikel ini akan membahas apakah kecenderungan kita untuk mengejar viralitas dapat membawa dampak positif atau negatif dalam kehidupan kita, serta strategi yang dapat diterapkan untuk membangun penggunaan TikTok yang lebih sehat dan bermakna.

Pertama, kita perlu menyadari bahwa fenomena viralitas di TikTok telah menciptakan sebuah budaya konsumsi konten yang serba cepat dan seringkali dangkal. Konten yang berpotensi menjadi viral cenderung berfokus pada hal-hal yang menarik perhatian secara instan, seperti tantangan fisik atau humor yang sederhana. Hal ini mengarah pada penurunan dalam konten yang lebih mendalam dan reflektif, serta memicu kecenderungan untuk mengutamakan popularitas daripada kualitas dalam penciptaan konten.

Kedua, obsesi terhadap viralitas di TikTok juga dapat memiliki dampak negatif pada kesehatan mental dan kesejahteraan individu. Pengguna seringkali merasa tekanan untuk terus menciptakan konten yang dapat menarik perhatian banyak orang, sehingga berpotensi mengorbankan waktu dan energi yang seharusnya digunakan untuk kegiatan yang lebih bermakna atau produktif. Hal ini dapat menyebabkan stres, kecemasan, dan perasaan rendah diri ketika konten yang diproduksi tidak mendapatkan respon yang diharapkan.

Ketiga, fenomena viralitas di TikTok juga menghadirkan tantangan dalam hal pengelolaan informasi dan validitas konten. Konten yang viral seringkali tersebar dengan cepat tanpa melalui proses verifikasi yang memadai, sehingga memungkinkan penyebaran informasi yang tidak akurat atau bahkan hoaks. Hal ini dapat memengaruhi pemahaman publik tentang berbagai isu dan menyebabkan polarisasi pandangan yang lebih besar dalam masyarakat. Oleh karena itu, penting untuk mengembangkan keterampilan kritis dalam mengonsumsi konten di TikTok dan platform media sosial lainnya, serta mempromosikan budaya yang lebih berorientasi pada informasi yang akurat dan mendalam.

Saya percaya bahwa fenomena viralitas di TikTok telah mengubah cara kita mengonsumsi konten dan berinteraksi secara online. Obsesi terhadap kepopuleran dan kecepatan penyebaran konten viral tampaknya telah menggantikan nilai-nilai budaya yang lebih mendalam dan memicu tekanan yang tidak sehat dalam upaya untuk terus mempertahankan relevansi. Meskipun TikTok memberikan platform untuk ekspresi kreatif, saya khawatir bahwa kecenderungan kita untuk mengejar viralitas dapat mengorbankan kesejahteraan mental dan kualitas konten yang lebih substansial.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun