Mohon tunggu...
Amirsyah Oke
Amirsyah Oke Mohon Tunggu... Hobi Nulis

Pemerhati Keuangan negara. Artikel saya adalah pemikiran & pendapat pribadi.

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Artikel Utama

Rugi Tidak Sama dengan Bangkrut

18 Januari 2019   12:53 Diperbarui: 18 Januari 2019   19:21 0 5 1 Mohon Tunggu...
Rugi Tidak Sama dengan Bangkrut
Sumber: Kompas.com

Dunia maya khususnya media sosial membuat setiap orang bisa berpendapat sesuai dengan pemikirannya masing-masing. Hal ini memberikan efek yang positif untuk bertukar pikiran hingga mendapatkan pengetahuan baru. Akan tetapi juga ada efek negatifnya bila asal berpendapat.

Berpendapat secara asal seringkali dilakukan karena faktor ingin merasa menang dari pendapat orang lain, ingin mendapatkan apresiasi dari kelompoknya, atau bahkan karena latar belakang emosi kebencian. 

Bila sudah demikian, maka dalam berpendapat tidak penting lagi akal sehat, logika yang benar, data-data yang bisa dipertanggungjawabkan, informasi kredibel, dan ilmu pengetahuan. Situasi seperti ini membuat kita sembarangan memilih diksi untuk memberikan penekanan pada pendapat.

Sepertinya banyak yang tidak peduli bahkan mungkin tidak memahami penggunaan diksi yang digunakan dalam berpendapat. Asal dirasakan sesuai dengan perasaan, dianggap bombastis, maka pemahaman terhadap diksi yang digunakan tidak lagi dirasakan penting. 

Juga tidak akan mau menerima fakta bila ada yang memberitahukan bahwa diksi yang digunakan keliru, salah, ngawur, atau tidak sesuai dengan konteks pendapat atau masalah yang sedang dibahas.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, diksi adalah pilihan kata yang tepat dan selaras (dalam penggunaannya) untuk mengungkapkan gagasan sehingga diperoleh efek tertentu (seperti yang diharapkan). 

Sayangnya, yang menggunakan diksi secara kurang/tidak tepat seringkali merasa percaya diri dengan pendapatnya. Padahal dengan penggunaan diksi tersebut dapat menyebabkan pendapatnya jadi bias bahkan tidak sesuai dengan pokok permasalahan yang sedang dibahas.

Situasi yang menghangat sehubungan dengan musim politik dan kampanya juga ditandai dengan penggunaan diksi yang tidak pada tempatnya. Salah satu diksi yang sering asal dipakai dalam pembahasan terkait ekonomi keuangan adalah "bangkrut". Kata "bangkrut" langsung dipakai untuk menyimpulkan jika suatu perusahaan mengalami kerugian. 

Hal ini dapat menyebabkan salah pengertian bahkan menjadi informasi yang menyesatkan yang sangat mungkin berpengaruh buruk pada pihak lain.

Dalam KBBI, "rugi" adalah terjual kurang dari harga beli atau modalnya; tidak mendapat laba. Dalam dunia ekonomi/keuangan, rugi diartikan sebagai jumlah pengeluaran atau biaya yang lebih besar daripada pendapatan/penerimaan. 

Bila suatu perusahaan mengalami rugi di Tahun 2018, belum tentu rugi di tahun 2019. Suatu perusahaan dapat dikatakan makin membaik meskipun mengalami kerugian, apabila kerugiannya makin berkurang dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x