Mohon tunggu...
Amel Widya
Amel Widya Mohon Tunggu... PPNPN

Perempuan Berdarah Sunda Bermata Sendu. IG: @amelwidya_ Label di Kompasiana: #berandaberahi

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Pilihan

Menunggu Roket Buatan Indonesia Benar-benar Meroket

15 November 2019   17:43 Diperbarui: 15 November 2019   17:40 240 14 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menunggu Roket Buatan Indonesia Benar-benar Meroket
Dokumentasi Pribadi

24 Agustus 1963. Kawasan Pantai Selatan Yogyakarta, tepatnya di Pakanewon Sanden, Bantul, diserbu manusia. Bukan untuk mandi-mandi atau menunggu penampakan Nyi Roro Kidul, melainkan untuk menyaksikan putra-putri bangsa meluncurkan roket ke angkasa. Tiga. Dua. Satu. Begitu hitung mundur selesai, roket Gama-1 meluncur mulus ke langit.

Sebagaimana dilansir oleh Historia.id., kerumunan seketika riuh. Roket rakitan mahasiswa UGM Yogyakarta yang tergabung dalam Perkumpulan Roket Mahasiswa Indonesia (PRMI) itu mengundang decak kagum. Tak urung, Presiden Soekarno pun memberikan ucapan selamat. Sebuah prestasi yang mengharukan dan mengharumkan nama Indonesia di kancah aeronautika dan astronautika internasional.

Dua tahun sebelumnya,  25 Mei 1961, Presiden AS John F. Kennedy berpidato di depan Kongres AS. Beliau menyulut nasionalisme dan patriotisme ilmuwan di Negeri Paman Sam. Betapa tidak, Rusia (saat itu masih Uni Soviet) sudah meninggalkan Amerika Serikat. Bersama roket Votsok 1, pada 12 April 1961, Yuri Alekseyevich Gagarin sudah "berjalan-jalan" selama 108 menit di luar angkasa.

Tidak mudah bagi ilmuwan Amerika Serikat untuk menjawab tantangan presidennya. Delapan tahun berlalu barulah tantangan itu terpenuhi. 21 Juli 1969. Neil Armstrong dkk berhasil menginjakkan kaki di bulan. Sebuah langkah kecil bagi [seorang] manusia, sebuah lompatan besar bagi umat manusia. Demikian proklamasi Armstrong ketika menapakkan kaki di bulan.

Akan tetapi, riwayat roket sesungguhnya tidak bermula dari Uni Soviet maupun Amerika Serikat. Pada mulanya, roket bermula dari teknologi mercon yang berkembang di Cina. Pada 1232, tentara Cina mengembangkan mercon sebagai peluncur panah api untuk mengusir tentara Mongolia.

Seabad kemudian, tahun 1379, Ludovico Antonio Muratori memunculkan istilah Rocchetta yang berarti sekering kecil. Kata dari bahasa Italia yang ditenarkan oleh ilmuwan Italia itu kemudian dipungut menjadi roket dalam bahasa Indonesia. Butuh 584 tahun setelah penamaan roket barulah Indonesia berhasil meluncurkan roket Gama-1.

Akan tetapi, terlambat memang lebih baik daripada tidak sama sekali. Dua tahun setelah koar-koar Presiden Kennedy di depan anggota Kongres AS, Presiden Soekarno telah memberikan selamat atas peluncuran Gama-1. Bahkan pada masa itu, baru ada dua negara di Asia yang sukses meluncurkan roket. Kedua negara itu adalah Jepang dan Indonesia. Cina belum "berbicara banyak", India juga begitu.

Bagaimana kondisi peroketan hari ini? Jepang dan Indonesia justru tercecer jauh dibanding Cina dan India. Tatkala kita terlena oleh buaian sejarah kegemilangan pada masa lalu, India malah serius menggumuli dunia astronautika. Hasilnya luar biasa. Pada 24 September 2014, India berhasil menempatkan satelitnya di orbit di sekitar Planet Mars. Tahun ini, jika berjalan lancar, India akan mendaratkan pesawatnya di bulan.

Indonesia sebenarnya tidak tertinggal jauh. Setidaknya ada fakta yang dapat kita jadikan pelipur lara. Pada 2015 dan 2016, Indonesia berhasil meluncurkan dua satelit  andalannya di angkasa luar. Kedua satelit itu adalah LAPAN A2/Orari dan A3/IPB. Hanya saja, kedua satelit itu tidak diluncurkan dengan menggunakan roket dari anak-cucu Gama-1, melainkan dari roket yang kita sewa dari India.

Mengapa roket buatan India bisa sedemikian meroket? Tampak jelas besarnya dukungan Pemerintah dan rakyat India. Tidak heran jika India kemudian berhasil memecahkan rekor peluncuran satelit ke angkasa luar. Semula rekor itu dipegang oleh Rusia yang pada 2014 meluncurkan 34 satelit dalam satu misi, tetapi India melewatinya dengan meluncurkan 104 satelit dalam satu misi.

Pada 15 Februari 2017, dikabarkan di Tirto.id., roket PSLV-C37 milik India berhasil mengangkut 104 satelit berbobot satu ton lebih. Lebih dahsyat lagi, roket rakitan ISRO (LAPAN versi India) itu "menggendong" satelit dari Amerika Serikat, Belanda, Swis, Saudi Arabia, Kazakhstan, dan Israel.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN