Mohon tunggu...
Amelia Nurcahyani
Amelia Nurcahyani Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Hubungan Internasional Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Fakultas Ilmu Sosial dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pengembangan Demokrasi: Efek Positif dan Negatif dari Partisipasi Sipil dan Politik Pemuda

13 April 2021   01:30 Diperbarui: 13 April 2021   01:43 75 1 0 Mohon Tunggu...

PENDAHULUAN

Dalam literatur humaniora dan ilmu sosial, peneliti telah melihat studi ekstensif yang mencakup berbagai bentuk dan tipologi partisipasi sipil atau politik (non), dan peran berbagai aktor seperti kaum muda, dewasa, mereka yang rentan, serta terpinggirkan. orang-orang. Meskipun partisipasi sipil dan politik umumnya dianggap bermanfaat bagi individu, komunitas, dan masyarakat luas, efek negatif dan positif di tingkat psikososial telah disorot. Misalnya, aktivitas sipil dan politik mungkin menawarkan kesempatan kepada pemuda yang menumbuhkan rasa memiliki, pemberdayaan, atau sikap demokratis masyarakat seperti toleransi, dukungan untuk hak-hak sipil, dan kepercayaan sosial dan kelembagaan. 

Namun, pengalaman partisipatif yang dangkal mungkin tidak memiliki efek yang diinginkan dan bahkan dapat merugikan kesejahteraan pemuda, menyebabkan ketidakberdayaan, atau mengakibatkan keanggotaan dalam kelompok-kelompok yang tidak toleran atau tidak demokratis. Menurut pendekatan ekologi, kaum muda bersarang dalam kerangka multisistemik dan partisipasi mereka dibentuk melalui interaksi antara karakteristik individu remaja dan berbagai konteks perkembangan.

Menggabungkan tampilan sisi permintaan dengan tampilan sisi penawaran yang demokratis proses berjumlah pendekatan terintegrasi yang memungkinkan kemungkinan bahwa 'keinginan populer', setidaknya sebagian, tunduk pada pengaruh yang diberikan oleh elit politik. Ini bukan untuk menegaskan bahwa keinginan populer adalah sebagian besar bukan asli tetapi kemauan produksi, seperti yang disarankan oleh Schumpeter, salah satu formula yang menghancurkan. Tapi itu untuk mengakui demokrasi suara dipengaruhi oleh pasokan politisi, dan itu adalah produk dari proses komunikasi politik, yang digunakan politisi untuk mempengaruhi mereka pilihan pemilih.

Ini tidak selalu bermasalah. Namun sebaliknya. Dalam versi demokrasi kontemporer, 'perwakilan harus, dalam praktiknya, menjalankan beberapa tingkat kemandirian, kebijaksanaan, dan penilaian saat mereka merespons preferensi publik '(Jacobs dan Shapiro 2000: 303). Gunakan pemimpin yang responsif retorika, yaitu seni persuasi, untuk mempengaruhi opini publik, tetapi mereka menggunakannya itu dengan cara yang memfasilitasi diskusi publik, dan mereka ditahan oleh publik yang mampu menilai validitas pembicaraan mereka. 

Menggunakan retorika menjadi bermasalah ketika dirancang untuk memaksakan kebijakan pilihan pada pemilih yang preferensinya tidak sesuai dengan itu perwakilan mereka. Dalam kasus khusus ini, yang dijelaskan oleh Jacobs dan Shapiro (2000), politisi menggunakan 'pembicaraan yang dibuat-buat' untuk mensimulasikan responsivitas dan untuk membujuk para pemilih untuk menerima kebijakan yang mereka mau tidak akan diterima seandainya mereka tidak tertipu oleh retorika politisi. Pertanyaan kuncinya, tentu saja, menyangkut kondisi di mana para pemimpin menggunakan ruang manuver mereka untuk meningkatkan daya tanggap mereka kepada para pemilih, daripada berusaha, karena mereka juga mungkin, untuk disimulasikan atau instrumental daya tanggap.

PEMBAHASAN

Kampanye demokrasi langsung berlangsung dalam kelembagaan dan isu-spesifik konteks. Institusi politik mendefinisikan aturan main dari proses demokrasi langsung, dan dengan demikian, seperti yang ditunjukkan oleh Sniderman (2000: 69) dimana menjadi 'penyelenggara pilihan politik'. Mereka mengatur pilihan untuk politik dan aktor media, dan untuk pemilih. Mereka melakukannya dengan memaksakan batasan dan peluang strategi komunikasi para pelaku strategis, yang, pada saat yang sama, susunlah dulu opsi-opsi fundamental yang tersedia bagi para pemilih. Sangat penting untuk diingat bahwa, dalam politik, 'warga negara disajikan dengan satu set yang terorganisir, atau menu, dari pilihan '(Sniderman dan Bullock 2004: 338). Pilihan langsung-demokratis dalam kondisi kontemporer tidak berbeda penghormatan ini dari pilihan elektoral dalam demokrasi perwakilan. Format dari pilihan yang diberikan, dan begitu juga alternatif pada menu yang darinya warga bisa memilih.

KESIMPULAN

Kepuasan rakyat dengan demokrasi mungkin adalah elemen terpenting untuk keberhasilan sistem demokrasi untuk melaksanakan kebijakan publik yang efektif dalam menjamin dan meningkatkan kesejahteraan orang. Namun, meskipun ulama dalam beberapa tahun terakhir telah melakukannya terus ditemukan bahwa demokrasi adalah sistem politik yang paling disukai daripada yang lainnya jenis rezim politik lainnya, tingkat ketidakpuasan demokratis (tingkat rendah kepuasan dengan demokrasi) juga tumbuh di banyak negara demokrasi maju dan baru (misalnya, Armingeon dan Guthman, 2014; Dalton et al., 2007; Dahlberg et al. 2015; Norris, 2011). Akibatnya, partai politik dan pemerintah kehilangan kepercayaan publik dan dukungan, dan minat serta partisipasi orang dalam politik menurun (mis., Bowler dkk., 2007; Lupia dan Philpot, 2005). Hal ini tentunya menimbulkan kekhawatiran yang kuat dari banyak warga, ulama, dan pengambil kebijakan, karena dapat menimbulkan potensi ancaman bagi kelancaran fungsi dan konsolidasi sistem demokrasi.

Dalam masyarakat demokratis, kepuasan warga negara terhadap demokrasi adalah penting elemen untuk keberhasilan sistem politik untuk melaksanakan kebijakan publik yang efektif dalam memastikan dan meningkatkan kesejahteraan orang, sementara minat warga dalam politik adalah salah satu norma terpenting untuk memobilisasi partisipasi sipil dan politik. Kendati demikian, kajian-kajian sebelumnya tentang penggunaan media dan politik belum sistematis menganalisis hubungan antara penggunaan media dan kepentingan politik serta kepentingannya efek konsekuensial pada kepuasan dengan demokrasi. Penelitian ini telah membuat kontribusi untuk mengisi kesenjangan ini dalam literatur dengan menyelidiki hubungan antara berbagai jenis penggunaan media untuk memperoleh berita dan informasi politik dan politik kepentingan serta peran kepentingan politik dalam menengahi efek pada kepuasan dengan demokrasi.

VIDEO PILIHAN