Mohon tunggu...
Amanda Faradifa
Amanda Faradifa Mohon Tunggu... Dokter - Veterinarian - One Health and Wildlife

Passionate about the relationship between people, animals, and our shared environment. Particularly interested in how technology can develop our understanding of zoonotic diseases, wildlife, and conservation.

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Lestari Pilihan

Pekan Peduli Orangutan, Siapapun dapat Menjadi Pahlawan bagii Orangutan

20 November 2022   01:54 Diperbarui: 20 November 2022   02:16 346
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Bukannya pakai jubah, kadang Superhero pakai kerudung! — Foto dalam poster: Little Sudin dan drh. Riris Prawesti 

“Pekan Peduli Orangutan” atau “Orangutan Caring Week” tahun ini diperingati pada tanggal 13–19 November 2022. Mengusung tema “Orangutan Superheroes Don’t Wear Capes” peringatan ini didedikasikan untuk para pahlawan di balik usaha konservasi Orangutan.

Tidak hanya sekedar tahu, penyelamatan Orangutan perlu kepedulian dan aksi nyata

Sebelumnya, perayaan ini disebut dengan “Orangutan Awareness Week”, atau “Pekan Penyadartahuan Orangutan”. Namun, ilmu tanpa aksi nyata adalah ilmu yang sia-sia, dan disadari bahwa perlu lebih dari sekedar tahu untuk penyelamatan Orangutan. 

Maka untuk meningkatkan keterlibatan publik dalam usaha konservasi Orangutan, kata awareness atau penyadartahuan diganti menjadi caring atau peduli, dengan harapan bahwa publik akan dapat lebih peduli dengan Orangutan, dan dari kepedulian tersebut akan berlanjut menjadi keberanian untuk beraksi dan memberikan kontribusi nyata untuk konservasi Orangutan.

Menurut situs orangutancaringweek.org , tema “Orangutan Caring Week” tahun ini adalah “Orangutan Superheroes Don’t Wear Capes”. Superhero atau pahlawan super biasanya digambarkan dalam film atau cerita fiksi dengan penampilan yang ‘wah’, memakai topeng, jubah serta memiliki kekuatan khusus. 

Namun, sejatinya manusia biasa pun bisa menjadi pahlawan super, dengan pengaruh serta kontribusi yang baik untuk sekitar. Itulah pahlawan super untuk Orangutan, manusia nyata yang bekerja dengan hati untuk keberlangsungan konservasi orangutan. Pekan ini didedikasikan untuk mereka.

Photo by Jorge Franganillo on Unsplash Image caption
Photo by Jorge Franganillo on Unsplash Image caption

Orangutan merupakan salah satu organisme kunci untuk lingkungan, mereka hidup secara alami hanya di pulau Borneo (Indonesia dan Malaysia) dan Sumatra (Indonesia). Terdapat 3 spesies Orangutan yang ada di Indonesia yaitu Orangutan Borneo/Orangutan Kalimantan (Pongo pygmaeus), Orangutan Sumatra (Pongo abelii) dan Orangutan Tapanuli (Pongo tapanuliensis). 

Menurut International Union for the Conservation of Nature (IUCN), status konservasi dari Orangutan adalah Critically Endangered atau sangat terancam punah (IUCN, 2022), hal tersebut membuat Orangutan menjadi salah satu primata yang paling langka di planet Bumi. 

Mungkin kita sering mendengar “Menyelamatkan Orangutan = Menyelamatkan Ekosistem”, bagaimana hal itu dapat terjadi?

Orangutan merupakan salah satu komponen kunci untuk ekosistem, terutama pada habitat asli Orangutan yaitu hutan hujan tropis. Hal ini dikarenakan Orangutan disebut sebagai “World’s largest seed dispersers” atau makhluk penyebar biji-bijian terbesar di dunia. 

Ciri perilaku dari Orangutan adalah mereka banyak menghabiskan waktunya di pohon, bergelantungan dari satu pohon ke pohon lainnya untuk mencari makan. Orangutan akan menyebarkan biji-bijian dari buah yang mereka makan di area jelajah mereka yang cukup luas. Biji-bijian tersebut kemudian tumbuh dan menjadi awal mula dari keberlangsungan hidup flora dan fauna pada ekosistem hutan hujan tropis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Lestari Selengkapnya
Lihat Indonesia Lestari Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun