Mohon tunggu...
Amak Syariffudin
Amak Syariffudin Mohon Tunggu... Hanya Sekedar Opini Belaka.

Mantan Ketua PWI Jatim tahun 1974

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Empat Babak Berdarah Jelang Hari Pahlawan (Bagian Ketiga)

23 Oktober 2020   18:58 Diperbarui: 23 Oktober 2020   19:09 77 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Empat Babak Berdarah Jelang Hari Pahlawan (Bagian Ketiga)
(Tribunnews.com) (Dok. Kompas)

Pertempuran Tiga Hari. Peristiwa itu diawali  ketika 5 orang "utusan" Sekutu yang diterjunkan dengan parasut di Lapangan Terbang (kini Terminal Petikemas Tg. Perak) Morokrembangan dan Lapter Gunungsari (kini markas Kodam VIII/Brawijaya) Surabaya dipimpin Kapten ALBelanda PJG Huijer. Semua anggotanya orang Belanda, termasuk Residen Maassen, seorang asal Maluku, Hulseve, dan seorang Indonesia dr. Rubiono. Dia memimpin 15 parasutis dengan alasan mengurusi ex-interniran (Belanda/Belanda-Indo) dan berunding dengan kita. Karena tanpa pemberitahuan dan ijin, langsung kesemuanya ditangkap TKR (Tentara Keamanan Rakyat, penggantian BKR).  Karena atas nama  Sekutu, kapten itu bisa memasuki bekas markas Laksamana Shibata dengan alasan mencari dokumen, namun sebenarnya mencuri simpanan uang sebesar 2,8 juta gulden

Karena kecongkakan tingkah lakunya, para pimpinan Surabaya tahu, bahwa mereka sebenarnya perintis pembentukan pemerintahan NICA. Bukan utusan RAPWI (Rehabilitation of Prisoners of War and Internees). Residen Sudirman pun mengirimi surat Huijer: pemerintahan Surabaya menghentikan segala bantuan dan hubungan dengan mereka. Mereka diusir ke Jakarta menaiki kereta api. Akan tetapi rakyat mencegat kereta api itu diantara Jombang-Kertosono, menangkap mereka  dan dikembalikan ke Surabaya untuk dijebloskan di Penjara Kalisosok.

Ketegangan baru muncul bersamaan munculnya lebih dari 5 kapal pengangkut (LST/Landing Ship Transporter) Inggeris yang dikawal beberapa kapal tempur. Pada 25 Oktober 1945, 6000 tentara Inggeris Brigade-49 (terbanyak berkebangsaan Gurkha/India & Nepal) pimpinan Brigjen A.W.S. Mallaby, yang disusupi tentara Belanda itu mendarat di Pelabuhan Tanjung Perak dan Pangkalan Maritim Ujung.

Pasukan veteran Perang Dunia II medan pertempuran Eropa dan Birma (Myanmar) tersebut mulai bergerak masuk kota, menyebabkan insiden kecil-kecilan dengan TKR dan para pemuda yang bersenjatakan golok dan bamburuncing. Pada situasi demikian, mulailah Sutomo, pemuda Kampung malang (dijalur Jl. Embong Malang) yang lebih dikenal Bung Tomo, melalui siaran "radio pemberontak" menyiarkan berita-berita insiden maupun propaganda yang membakar semangat rakyat untuk melakukan perlawanan. Dia juga membentuk Barisan Pemberontak Republik Indonesia (BPRI).  

Sementara itu RMTA Suryo, Residen Bojonegoro sejak 1943, diangkat sebagai Gubernur Jawa Timur. Pria bertubuh gempal, kalem tetapi pemberani itu, menerima dua delegasi Mallaby, Kapten Donald dan Letnan Gordon. Tingkah laku congkaknya, seolah kita sebagai sekelompok gerombolan liar dan taklukannya, menyodorkan surat Mallaby, meminta Gubernur Suryo berunding dikapal perang mereka.

Roeslan Abdulgani (kelak Dr. H. Roeslan Abdulgani, Menko Penerangan era Presiden Sukarno) didampingi pemilik toko (Kundadas,Jl. Tunjungan warga India), TD Kundan (kelak Perwakilan Masyarakat India) selaku penterjemah menjelaskan, tidak mungkin Gubernur berunding dikapalnya. Seharusnya dikantor Gubernuran. Bergaya tidak sopan tanpa pamit keduanya berdiri dan pergi. Reaksi Suryo: "Kita tidak mau menuruti kemauan mereka saja. Kita tidak usah takut. Kita pasti menang menghadapi mereka. Sebab mereka yang terlebih dulu bersikap tidak sopan dan mereka kurang ajar!"

Akhirnya dibentuk utusan terdiri dari Ruslan Abdulgani, dr. Sugiri, Bambang Suparto dan Kustur yang ditemui Kolonel Pugh dan Kapten Shaw. Meski masih dirundingkan, pasukan Inggeris itu terus mengalir kekota. Meski berjalan alot, akhirnya 26 Oktober disetujui 3 hal: Yang diluncuti Inggeris hanya tentara Jepang, bukan TKR. Tentara Inggeris mewakili Sekutu membantu ketertiban dan perdamaian yang dilakukan pihak Indonesia. Setelah semua tentara Jepang dilucuti, akan diangkut melalui laut.

Sementara perjanjian itu belum dilaksanakan, siang itu sebuah pesawat terbang mereka menyebar pamflet berisikan ancaman: senjata yang dipegang orang Indonesia harus diserahkan atau ditembak mati! Brigjen AWS Mallaby pun tak tahu pamflet yang dikirim dari Jakarta itu. Malam  menjelang 27 Oktober, mereka menyerbu dan membongkar gerbang Penjara Kalisosok, melepaskan tahanan orang-orang Indobelanda, termasuk Huijer dan kelompoknya.

Sebagian lagi bergerak memasuki kota menduduki posisi-posisi dulunya milik Inggris dan lokasi-lokasi strategis. Mulai dari selatan menduduki pangkalan kilang minyak ex-BPM Wonokromo, pabrik rokok BAT (British-American Tobacco Co.) Jl. Ngagel, ex-Markas Kendaraan Militer Jepang di Gubeng Trowongan, Gedung Radio (ex-Hosokyokai, kelak  RRI Surabaya)  Jl. Simpang, Toko White Away (kini Siola) Tunjungan, gedung ex-bank Internatio di Jembatan Merah, Gedung Lindeteves di Jembatan Semut-Kebonrojo, ex-sekolah HBS (kini SMAN I-V Wijayakusuma) dan beberapa tempat di Darmo, Ketabang dan lain-lain serta  Pelabuhan Tanjung Perak dan Pangkalan Ujung.

Di lengan baju tentara itu dikenal rakyat dengan logonya ayam-jago (The Fighting Cock) warna hijau. Pada Minggu 28 Oktober, mereka mulai membuat insiden dengan mencegati kendaraaan-kendaraan yang ditumpangi anggota TKR atau para pemuda, merampasnya dan termasuk senjata api anggota TKR.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x