Mohon tunggu...
Alip Yog Kunandar
Alip Yog Kunandar Mohon Tunggu... Bukan Pemikir, Meski Banyak yang Dipikirin

Dosen Ilmu Komunikasi UIN Jogja, yang lebih senang diskusi di warung kopi. Menulis karena hobi, syukur-syukur jadi profesi buat nambah-nambah gizi. Buku: Memahami Propaganda; Metode, Praktik, dan Analisis (Kanisius, 2017) Soon: Hoax dan Dimensi-Dimensi Kebohongan dalam Komunikasi.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama

Apakah Deni Sudah Bertemu dengan Orangtuanya?

15 Mei 2021   09:51 Diperbarui: 16 Mei 2021   08:31 908 58 23 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Deni Sudah Bertemu dengan Orangtuanya?
Sampul buku "Deni Manusia Ikan" (Sumber: brilio.net)

Saya tidak ingat di mana pertama kali saya membacanya. Apakah di komik berseri yang dimuat di majalah Bobo, atau yang sudah diterbitkan dalam bentuk buku oleh Gramedia. Tapi inilah buku/komik yang paling saya sukai saat masih kecil.

Judulnya adalah "Deni Manusia Ikan". Menceritakan tentang seorang anak laki-laki yang bisa berenang, menyelam, bahkan bernafas di dalam air. Di sela-sela tangan dan kakinya bahkan juga tumbuh selaput seperti katak, untuk membantunya bergerak di dalam air.

Tak perlu pejelasan bagaimana tubuh si Deni ini "berevolusi" hingga bisa bernafas dan memiliki anatomi tubuh tambahan dengan mengaitkannya dengan teori Darwin. Kejauhan. Kalau Darwin membaca karya Scott Goodall dan gambarnya dibuat oleh John Stokes dkk ini, pasti ia protes. Tak mungkin makhluk hidup bisa berubah atau beradaptasi dengan lingkungannya secepat itu.

Apalagi kemudian, si Deni ini bisa berkomunikasi dengan makhluk-makhluk air, terutama di lautan. Mulai dari ikan glodok di rawa-rawa, ikan di muara, hingga ikan di laut dalam seperti paus, pari, lumba-lumba, juga kepiting dan sebagainya.

Yang jelas, dalam buku terbitan antara tahun 1968-1975 dengan judul asli "Fishboy: Denizen of The Deep" ini hanya diceritakan bahwa si Deni terdampar di sebuah pulau, dan tertinggal oleh orang tuanya. Ia kemudian belajar bertahan hidup, hingga akhirnya memiliki kemampuan tadi.

Hingga akhirnya, Deni bahkan kesulitan berlama-lama berada di darat tanpa bertemu dengan air laut. Ini menjadi semacam kelemahan Deni, layaknya jika Superman bertemu batu kriptonyte.

Salah satu seri buku Deni Manusia Ikan (sumber: brilio.net)
Salah satu seri buku Deni Manusia Ikan (sumber: brilio.net)
Inti ceritanya bukan lagi bagaimana ia bertahan hidup, tapi bagaimana Deni menyelesaikan misinya, yakni bertemu dengan orang tuanya lagi. Nah, petualangan mencari kedua orang tuanya itulah yang menjadi garis besar cerita.

Dalam pencarian itulah petualangan Deni diceritakan. Bagaimana ia berusaha mencari informasi, mengejar-ngejar kapal yang diduga ditumpangi orang tuanya, dan sebagainya.

Tentu tak melulu soal mencari orang tuanya. Kadang Deni mendapat misi tambahan, misalnya menyelamatkan seorang anak yang terjatuh ke laut dari sebuah kapal, menggagalkan penyelundupan di lautan, dan lain sebagainya.

Inilah daya tarik ceritanya, selain misi utamanya tadi. Selain itu, meski fiksi, hewan-hewan air yang diceritakan di dalamnya secara tidak langsung memberikan gambaran tentang kehidupan laut yang sesungguhnya.

Secara tidak langsung, penulis juga memberi gambaran tentang posisi alami predator-mangsa di alam. Ini memudahkan penulisnya --dan juga pembaca---untuk menempatkan apakah seekor hewan air itu berada dalam posisi protagonis atau antagonis, kawan Deni atau musuh, bisa bekerjasama atau harus dihindari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN