Mohon tunggu...
Alip Yog Kunandar
Alip Yog Kunandar Mohon Tunggu... Bukan Pemikir, Meski Banyak yang Dipikirin

Dosen Ilmu Komunikasi UIN Jogja, yang lebih senang diskusi di warung kopi. Menulis karena hobi, syukur-syukur jadi profesi buat nambah-nambah gizi. Buku: Memahami Propaganda; Metode, Praktik, dan Analisis (Kanisius, 2017) Soon: Hoax dan Dimensi-Dimensi Kebohongan dalam Komunikasi.

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya Pilihan

Memang Lebaran Harus Belanja?

7 Mei 2021   21:02 Diperbarui: 7 Mei 2021   21:06 441 26 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Memang Lebaran Harus Belanja?
Ilustrasi: kitabisa.com

"Kang, udah deket lebaran..." kata Nyi Iteung pada suaminya, si Kabayan. Ia sedang menjemur pakaian, sementara si Kabayan sedang baringan di dipan depan rumahnya.

"Iya, tau..." jawab Kabayan sambil tetap baringan dan selimutan pake sarung.

"Hayu atuh..."

"Hayu apa?"

"Ke pasar..."

"Ngapain?"

"Sholat Id!" jawab Nyi Iteung ketus.

"Dipindah, bukan lagi di masjid atau di lapangan?"

"Iya, dipindah. Sekarang harus bawa duit!" Iteung mulai sebel. Ia tahu suaminya pura-pura nggak ngerti.

"Ngisi kotak amal mah nggak harus kali, seiklasnya!"

"Nggak, sekarang mah nggak musim seiklasnya. Ditawar aja nggak bisa, sudah harga pas?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x