Mohon tunggu...
Alifia Nurama
Alifia Nurama Mohon Tunggu... Si Pengarang Kecil

Assalamualaikum. dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Jangan lupa follow aku ya Instagram @alifiafatikha, semoga bermanfaat. dan Terima Kasih bagi yang sudah membaca.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen | Keikhlasan di Atas Keterbatasan

11 Maret 2020   08:30 Diperbarui: 11 Maret 2020   08:33 47 0 0 Mohon Tunggu...

Kisah Nyata:LDKS;SMAIICBAIZ

Ini adalah sebuah kisah. Kisah yang ditulis karena sebuah pengalaman yang luar biasa, membuat kami sangat bersyukur atas nikmat yang telah Alloh berikan pada kami. Kisah ini kami tulis ketika kami melaksanakan sebuah perjalanan kehidupan baru. Memang kisah ini begitu singkat, namun penuh dengan cerita yang kami tak sanggup untuk menuangkan semuanya. 

Waktu LDKS, tiga hari yang penuh makna, tiga hari yang penuh suka dan duka, tiga hari yang penuh rasa. Awalnya kami rasa kegiatan ini hanya akan berlangsung secara B ae atau biasa saja. Tetapi, diluar ekspetasi kami. Banyak hal yang terjadi, banyak pengalaman yang kami dapatkan, serta banyak pula pelajaran yang kami makan. Begitu sebuah hari- hari pendek luar biasa yang pernah kami rasakan dapat menemui raga jati diri kami.

Kisah ini dimulai, ketika kami datang disebuah desa terpencil di atas gunung Sawahan. Jalan yang berlenggak-lenggok penuh dengan rintangan. Jeplok dan jembrot adalah teman kami ketika melewati jalan-jalan penuh lika-liku. Waktu itu, kami rombongan datang disebuah desa kecil di yang kami harus melewati hutan-hutan untuk menempuh jalan. 

Sang bayu yang semilir, udara lereng bukit yang sejuk menutupi gendang telinga. Hanya panas dan dingin yang selaras dengan aroma tanah lereng bukit tanah merah. Hal-hal yang selalu membuat kami terngiang akan suasana perjalanan LDKS. Setelah beberapa jam kami menempuh perjalanan panjang, akhirnya kami sampai disebuah desa kecil. Yang dimana warga sudah bergerombol di sebuah masjid kecil yang ada di desa itu. Diwajah mereka terlihat rasa bahagia, bagai mengungkapkan isi hati yang mereka rasakan.

"Alhamdulillah......" Sebuah ungkapan syukur yang kami ucap, ketika kami sampai dengan selamat di pucuk gunung itu. Setelah kami keluar dari mobil angkutan yang disediakan sekolah untuk kami, kamipun turun dan menghentakkan kaki di atas tanah gambut yang licin habis hujan. Suasana riang warga dan kesejukan udaranya, membuat raga ini tak sanggup berlama-lama di luar. Ingin kami masuk ke dalam sebuah bangunan milik calon orang tua asuh kami yang selanjutnya akan menjadi orang tua asuh kami. 

Tetapi, karena kami adalah orang baru atau dapat dikatakan tamu. Maka kami berkumpul terlebih dahulu untuk memberi salam maupun hormat. Setelah kami menurunkan barang-barang dari pick up yang mengangkat barang kami. Rekan-rekanpun telah selesai meringkas barang mereka, akhirnya kami duduk di masjid kecil itu untuk memberi sebuah sambutan.

Warga-warga yang sangat antusias atas kedatangan kamipun ikut berkumpul di masjid mungil itu. Sebenarnya kami sempat merasakan khawatir ketika kami melihat sekitar dan sekitar. Kami anggap keadaan ini akan membuat sebuah genjotan jiwa yang akan melelahkan. Kami pikir keadaan ini hanya akan menimbulkan kebosanan dan kemalasan diantara kami. 

Tapi, kami sadar kami di sana memiliki misi yaitu misi dakwah. Akhirnya kami tabahkan sebuah hati, agar kami belajar bertahan dalam sebuah keterbatasan. Beberapa menit berlalu, setelah pidato singkat dilakukan oleh salah satu Ustadzah kami yaitu Ustadzah Saidah Mardiana, beliau selaku kepala SMA Islam Insan Cendekia Baitul Izzah Nganjuk. Waktu itu, wargapun sangat antusias dalam mengikuti kegiatan tersebut.

Tak lama kemudian, kami dibacakan masing-masing orang tua asuh untuk semua kelompok.

"pak sukijan.......riza,tama,zainal" kata Pak Adi. Slah satu Ustadz yang ikut serta menjadi panitia

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x