Mohon tunggu...
Alfian Alfarizi
Alfian Alfarizi Mohon Tunggu... santuy

enjoy aman

Selanjutnya

Tutup

Digital

Cyber Ethic: Etika dalam Screenshot Foto Instagram

2 Desember 2019   17:35 Diperbarui: 2 Desember 2019   17:43 60 0 0 Mohon Tunggu...

Ada beberapa alasan bagus untuk mengambil screenshot post/story instagram

Mungkin anda ingin me-screenshot postingan dari @fiersabesari ke ponsel anda. Atau mungkin anda ingin memiliki foto yang dikirim teman anda dari DM ( Direct Message ) instagram.

Dalam kasus pertama, instagram tidak akan memberitahukan skepada pemilik foto jika anda me- secreenshot foto tersebut. Namun dalam kasus kedua, pemilik foto akan mendapat notifikasi ( pemberitahuan ) dari instagram, jika ada me-screenshot foto tersebut melalui DM, ada beberapa alasan mengapa anda me-screenshot foto tersebut, salah satunya karena foto yang dikirim melalui DM hanya dapat dilihat selama 5 detik.


Yang ingin saya bahas kali ini bukan notifikasi yang dikirim oleh pihak instagram, melainkan Etika dalam kita menggunakan aplikasi tersebut terutama jika kita ingin me-screenshot postingan orang lain.


Menurut saya. Tidak ada salahnya jika kita ingin me-screenshot postingan tersebut untuk kepentingan kita pribadi, untuk referensi kita contohnya. Namun juga tidak baik jika kita asal comot begitu saja.
Tentunya, kita harus izin dulu ke pemilik Foto. Tapi, sering kali kita tidak mendapat balasan maupun tanggapan atas izin kita. Dan hal itu bukan menjadi masalah. Jika kita ingin me-repost ( memposting ulang ) foto tersebut ke akun kita. Dan kita mendapat protes atau pihak pemilik foto tidak berkenan, kita hanya perlu menunjukkan izin kita tersebut, untuk menghindari pelanggaran atas pasal CyberCrime tentang hak cipta.

Penulis : Alfian Alfarizi

VIDEO PILIHAN