Mohon tunggu...
Alfain Aknaf Rifaldo
Alfain Aknaf Rifaldo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Manusia

Hanya mas mas biasa yang tidak kuat mengonsumsi kopi tanpa air Instagram : @aaknafr

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Nasi Bungkus Gratis di Hari Jumat dan Perjuangan untuk Mendapatkannya

4 September 2021   21:14 Diperbarui: 4 September 2021   21:33 126 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Salat Jum'at, di beberapa tempat, bukan hanya sekedar salat. Ada beberapa masjid yang mempunyai kebijakan untuk membagikan nasi kepada jamaahnya sehabis Salat Jum'at. Nasi-nasi tersebut berasal dari para donatur maupun dari kas masjid tersebut dan dibagikan dalam rangka sedekah.

Salah satu daerah yang saya tahu konsisten membagikan nasi bungkus sehabis Salat Jum'at adalah Jogjakarta. Sudah hampir dua tahun saya tinggal di Jogja. Selama waktu itu, saya perhatikan hampir semua masjid di Jogja yang saya temui selalu membagikan nasi bungkus sehabis Salat Jum'at. Awalnya saya pikir hanya masjid-masjid besar saja, ternyata masjid yang tidak terlalu besar pun melakukan hal yang sama.

Kegiatan derma yang rutin dilaksanakan oleh masjid-masjid tersebut sangat membantu mahasiswa pada tanggal tua untuk terus melanjutkan hidup. Apalagi manusia secara naluri memang senang diberi, apapun bentuknya. Nasi bungkus gratis ini juga berhasil memantik semangat para muslim untuk melaksanakan Salat Jum'at. Setidaknya itu yang saya rasakan.

Namun, meskipun beberapa masjid tersebut rutin menyediakan nasi bungkus gratis, nyatanya para jamaahnya tidak selalu kebagian nasi bungkus tersebut. Hal ini sangat saya maklumi karena jumlah jamaah Salat Jum'at relatif banyak, sedangkan nasi yang tersedia tidak selalu bisa mencukupi semua jamaah tersebut.

Saya pribadi pun sering tidak kebagian nasi bungkus tersebut. Walaupun tidak kebagian, saya masih bisa menerima dengan legowo, siapa tahu memang bukan rejeki saya. Siapa tahu nasi tersebut diambil oleh orang yang lebih membutuhkan, musafir misalnya. Pokoknya, kala itu saya terus berpikir dan bersikap positif.

Hingga pada akhirnya saya mengetahui fakta yang membuat saya kecewa. Yaitu  ketika saya tahu bahwa sebagian nasi bungkus tersebut rupanya diambil oleh anak-anak kecil. Masalahnya, anak-anak kecil tersebut saya yakin tidak sedang berada dalam masalah finansial. Setidaknya jikapun iya, mereka masih berada di kampung halaman masing-masing, tidak di perantauan seperti kami.

Yang lebih mengiris hati, anak-anak kecil tersebut terkadang ada yang mengambil dua bungkus nasi! Sungguh tega! Ketahuilah, di saat anak kecil tadi mengambil nasi bungkus sambil tersenyum sumringah, ada saya dan kawan-kawan perantau lain yang hatinya teriris-iris. Sudah hatinya teriris, harus ditambah pula oleh perut yang mulai keroncongan karena lapar.

Daripada saya makin dongkol karena jarang kebagian nasi gratis, yang nanti imbasnya adalah rasa iri dan dengki yang jelas tidak baik menurut agama, maka saya putar otak dan membuat strategi agar tiap habis Salat Jum'at kebagian nasi. Satu upaya pertama yang saya coba lakukan adalah dengan berangkat lebih awal ke masjid.

Dengan berangkat lebih awal, saya memiliki kemungkinan lebih besar untuk mendapatkan nasi gratis. Dari pengalaman sebelumnya, saya kalah cepat dengan anak-anak karena saya berada di saf (baris) belakang. Sedangkan anak-anak tadi berada di saf tengah, tepat di sekitar tempat menaruh nasi gratis tersebut.

Mulailah saya mencoba untuk berangkat lebih awal ke masjid. Tapi sial, ternyata saya datang terlalu awal. Masjid masih relatif sepi. Karena masih sepi, saya diminta oleh pengurus masjid untuk duduk di saf depan, yang mana cukup jauh dari lokasi nasi bungkus diletakkan. Mau menolak tapi saya orangnya tidak enakan. Akhirnya sudah ditebak, saya kembali tidak kebagian nasi.

Tidak mau jatuh ke lubang yang sama, saya pun mengevaluasi kegagalan saya tadi. Saya teliti kembali variabel-variabel yang menjadi faktor kegagalan upaya saya. Salah satu variabel yang paling berpengaruh adalah waktu. Sebelumnya, saya datang terlalu awal. Maka selanjutnya, saya akan datang sedikit lebih terlambat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan