Mohon tunggu...
Arie Lesmana
Arie Lesmana Mohon Tunggu... Novelis - Saya hanya seorang pemuda yang hobi menulis
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Seorang mahasiswa yang selalu meng-upgrade diri dan suka menulis

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Cara Menembus Jurnal Scopus

30 Maret 2022   01:34 Diperbarui: 31 Maret 2022   08:33 305
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pendidikan. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Publikasi ilmiah sangat penting, tidak hanya secara kuantitas tetapi juga kualitas. Mulai dari tingkat sarjana, magister dan doktor, hingga tingkat dosen dalam lingkup nasional maupun internasional, kami berupaya mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi serta meningkatkan daya saing nasional.

Penulis publikasi ilmiah ingin penelitiannya terindeks oleh jurnal internasional terindeks Scopus. Namun membobol jurnal Scopus tidaklah mudah.

Scopus adalah salah satu lembaga pengindeks jurnal Elsevier dan digunakan sebagai persyaratan standar untuk menyelesaikan PhD. Jumlah jurnal yang terindeks Scopus jauh lebih sedikit dibandingkan jurnal yang tidak terindeks. 

Jika Anda tidak terbiasa dengan lingkungan penerbitan, akan sulit untuk terjun ke Scopus. Ignatius Moses Setiadi De Rosal, Dosen, Program Penelitian Teknik Informatika, Fakultas Ilmu Komputer, Universitas Dian Nuswantoro, berbagi tips dan trik agar lolos ke jurnal internasional terindeks Scopus.

 

Berikut adalah situasi yang dapat menghambat publikasi ilmiah masuk ke Scopus, dikutip dari laman undip.ad.ic:

  • Kurangnya motivasi dan niat
  • Tidak percaya diri (merasa kecil)
  • Tidak Ada Mentor Berpengalaman
  • Takut ditolak
  • Tidak tahu
  • Bahasa, pendanaan, pendanaan
  • Terlalu perfeksionisme
  • Tekanan harus segera berlalu (persyaratan lulus)
  • Sponsor/Pengawas dan Aturan Pembatasan

Setelah kamu membaca artikel bagaimana cara menembus jurnal Scopus, mungkin kamu nanti pasti akan membutuhkan artikel tentang cara download jurnal Scopus. Kamu bisa cek link tersebut.

Konten yang cocok untuk dipublikasikan di jurnal Scopus:

  • Isi jurnal harus memiliki pertanyaan dan asumsi yang jelas
  • Kontribusi/ide-ide baru, umumnya analisis mendalam dari makalah ulasan dalam hal metode makalah penelitian
  • Jelaskan secara detail dan menarik
  • Membuat perbandingan sehingga kontribusi dapat lebih mudah diukur dengan menggunakan kumpulan data publik atau metode replikasi, terutama dalam penelitian kuantitatif di bidang komputasi dan rekayasa
  • Ada bibliografi berkualitas tinggi, yang sebagian besar kualitasnya sama atau lebih baik dari jurnal yang relevan

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memilih jurnal:

  • Sesuaikan topik penelitian untuk jurnal AIM dan SCOPE untuk memastikan bahwa arsip jurnal dicari untuk artikel dengan topik yang sama
  • Pastikan jurnal masuk Scopus
  • Periksa Scimagojr dan scopus.com
  • Pastikan jurnal bukan predator, cek https://beallslist.net/
  • Pastikan APC sesuai budget. Banyak jurnal di Scopus yang gratis. Umumnya, penerbit besar seperti Elsevier/Springer/Emerald dapat memilih untuk menerbitkan secara gratis dalam model berlangganan.
  • Jika jurnal menjadi syarat pengajuan LK atau GB, bisa dilihat di https://pak.kemendikbud.go.id/portalv2/jurnal-yang-harus-dihindari/ atau https://pak. kemdikbud.go.id /portalv2/recommended-journal/

Perhatikan ketentuan ini saat mengirimkan:

  • Naskah sesuai dengan pedoman penulis dan template jurnal
  • Siapkan surat lamaran jika perlu
  • Memastikan bahwa, sesuai dengan tujuan dan ruang lingkup jurnal serta prinsip-prinsip etika, jurnal tidak dikirimkan ke dua jurnal atau lebih

Proses publikasi jurnal:

  • Dari penulis ke editor (pengajuan)
  • editor ke resensi (pratinjau lulus), tolak jika tidak lulus
  • Reviewer, minimal dua reviewer atau lebih
  • Keputusan editor (tolak/terima/revisi) jika ditolak kembali kepada penulis atau jika diterima jurnal produksi, jika direvisi, direvisi berdasarkan komentar
  • Pengoreksian
  • Posting

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun