Mohon tunggu...
Aksara Sulastri
Aksara Sulastri Mohon Tunggu... Wiraswasta - Freelance Writer Cerpenis

Lewat aksara kutuliskan segenggam mimpi dalam doa untuk menggapai tangan-Mu, Tuhan. Aksarasulastri.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen: 10 Hari Berlayar di Laut Lepas

1 Desember 2022   04:22 Diperbarui: 1 Desember 2022   04:30 99
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash


Ombak yang bergulung dari tengah laut akan menyandar, lalu menghantam ke tepi pantai. Bebatuan ini pernah kita singgahi bersama: Aku dengan Sahrul. Ia adalah kawanku yang senang akan kebebasan.

Sahrul bercerita kepadaku tentang keinginannya. Ia akan menjelajah laut. Petualangan hebat dengan berlayar di laut dengan kapal terbesar.

"Jangan berlebihan, Sahrul!" Aku tidak yakin Sahrul bisa melakukannya tanpa ditemani orang dewasa.

Anak seusia kami, 14 tahun untuk berlayar dengan kapal tentunya harus bersama orang dewasa. Tidak serta-merta bebas. Tapi, Sahrul merasa dirinya sanggup sendiri.

Sehingga aku bercerita, jujur kepada Kakek. Karena hanya Kakek yang kumiliki sekarang ini. Kedua orang tuaku sudah lama pergi entah kemana, setelah berlayar tidak pernah kembali lagi kemari. Bukankah, mereka adalah orang dewasapun tertelan ombak. Bagaimana dengan Sahrul?

Kakek hanya memberi pesan untukku, untuk Sahrul kawanku.

"Hidup adalah pilihan. Pilihan mu yang akan menentukan nasibmu." Ujar Kakek dengan tatapan serius.

Aku yakin ucapan Kakek adalah sebuah nasihat. Agar aku tidak menyesal di kemudian hari.

Sore itu, kami kembali bertemu di bebatuan di pinggir pantai. Sahrul duduk dengan hikmat. Dengan tangan bersedekap. Aku menunggunya bicara. Aku diam seribu bahasa. Biarkan Sahrul yang lebih dulu bercerita. Aku akan menjadi pendengar yang baik.

"Besok pagi akan ada kapal yang singgah di Lagos. Kapal itu akan melakukan perjalanan menuju Gran Canaria. Ini kesempatanku. Kamu mau ikut bersamaku, Fadil?"

"Kamu akan menumpang, dan menjadi penumpang gelap kapal itu. Kamu tidak takut ketahuan?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun