Mohon tunggu...
Rahmad Agus Koto
Rahmad Agus Koto Mohon Tunggu... Ilmuwan - Observer

Aku? Aku gak mau bilang aku bukan siapa siapa. Terlalu klise. Tidak besar, tapi aku punya pengaruh. Memberikan pengaruh kepada komunitas sosial dimanapun aku berada.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Persiapanku dalam Menyambut Tahun Politik 2023-2024

11 Mei 2022   22:14 Diperbarui: 11 Mei 2022   22:16 113 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Cebong vs Kampret (DetikX)

Jelas aku bukan siapa-siapa ya, seperti yang dibilang teman fesbuk kemaren. Bukan tokoh ormas, bukan tokoh parpol, bukan tokoh masyarakat. Seleb medsos juga bukan, klo pun dianggap begitu, ya tepatnya seleb medsos mini. Ngahaha.

Namun keaktifanku menulis di Kompasiana yang menjadi sarang buzzer politik nasional dalam rentang tahun 2012-2014 dan di Facebook, membuatku sempat berteman "dekat" dan cukup sering berinteraksi dengan dedengkot-dedengkot buzzer Jokowi seperti Denny Siregar, Alifurrahman Asyari, Ninoy N Karundeng, Pepih Nugraha dan Iqbal Aji Daryono. Sedangkan dari kutub Prabowo diantaranya dengan Agi Betha, Hazmi Srondol dan Iramawati Oemar.

Aku lebih banyak berteman dengan pendukung Jokowi, karena sekitar dua tahun sempat menjadi pendukung beratnya hingga kemudian berbalik arah menjadi pendukung Prabowo, tepat sebulan sebelum Pilpres 2014.

Dari puluhan tulisanku, diantaranya banyak dicopas ke berbagai media online. Satu diantaranya yang walaupun kuakui sifatnya norak, sempat viral dan dibahas di berbagai media online mainstream.

Berangkat dari hal tersebut, sempat diundang dua kali jadi narasumber dalam program acara Kompas TV.

Sekiranya aku tetap berada di pihak Jokowi hingga akhir Pilpres 2014, aku sangat yakin bahwa aku akan berada di antara Kompasianers yang pertama kali diundang ke istana tidak lama setelah Jokowi diangkat jadi presiden. Sebelum Pilpres 2019, sempat diundang untuk mengikuti rapat khusus di Jakarta yang sifatnya tertutup, untuk konsolidasi pemenangan Prabowo. Salah satu pesertanya, Ahmad Dhani. Tetapi karena kendala teknis, aku tidak dapat menghadirinya. Satu hal yang cukup kusesali.

Kemarin, DetikX membahas tentang bagaimana pengaruh "cebong vs kampret" terhadap Pilpres 2024. Wah, ini sangat menarik karena aku paham betul situasi dan kondisinya secara sedari awal aku memang terlibat langsung di dalamnya, apalagi sempat aktif di dua kubu. 

Setelah Piplres 2019, keaktifanku membahas politik memang menurun drastis, tetapi diam-diam aku tetap konsen mengamati perkembangan politik nasional. Misalnya memahami benar mengapa dan bagaimana sikon pendukung Prabowo yang sekarang terbelah menjadi dua kelompok besar, yaitu kelompok yang tetap loyal dengan Prabowo dan kelompok yang menjadi pendukung berat Anies Baswedan. Sementara itu, pendukung berat Jokowi mulai menunjukkan dukungannya kepada Prabowo.

Tulisan ini sebentuk upaya sederhana saja untuk membangkitkan dan menjaga gairah politikku dalam menyambut tahun politik 2023-2024.

Sejumlah ide tulisan terkait Pilpres 2024, sedang kumatangkan di benakku. Sudah kuniatkan, di sela-sela kesibukan harianku, aku akan menyempatkan untuk membuat artikel-artikel politik sebagai warga pemerhati politik yang sangat memperhatikan maju kembang negara, bukan sebagai ahli politik.

Tentunya aku sadar diri bahwa aku tidak selevel dengan buzzer semacam Denny Siregar dan Jonru, namun aku selalu meyakini bahwa terlepas dari signifikan atau tidaknya, aku selalu memberikan pengaruh terhadap lingkungan dimanapun aku berada.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan