Mohon tunggu...
Rahmad Agus Koto
Rahmad Agus Koto Mohon Tunggu... Ilmuwan - Praktisi Mikrobiologi

Aku? Aku gak mau bilang aku bukan siapa siapa. Terlalu klise. Tidak besar, tapi aku punya pengaruh. Memberikan pengaruh kepada komunitas sosial dimanapun aku berada.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Generasi Covid-19, (Jadi) Generasi Liar?

18 November 2021   16:44 Diperbarui: 18 November 2021   17:03 131 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

Beberapa waktu yang lalu, seorang Ustadz yang mengajar di salah satu pesantren terkemuka di Sumatera Utara, mengeluhkan karakter anak-anak asuhnya yang baru masuk kelas satu SMP pada pertengahan tahun ini kepada Umminya Aqyla dan Faqih.

Karakter mereka sangat berbeda dengan generasi sebelumnya. Mereka umumnya jadi susah diatur, cuekan, dan sebagian malah suka melawan.

Apa mungkin karena dampak dari model pengelolaan pandemi yang diterapkan oleh pemerintah terhadap sistem pendidikan anak sekolahan?

Bukan, dalam hal ini saya sama sekali tidak bermaksud menyalahkan cara-cara yang digunakan oleh pemerintah dalam menangani dampak pandemi Covid-19. Sebaliknya, saya cukup mengapresiasi pemerintah.

Aqyla, putri kami, masuk SMP pesantren sekitar tiga-empat bulan setelah pemerintah mengumumkan adanya kasus Covid-19 di negara kita. Sehingga tidak begitu lama merasakan bagaimana keadaan generasinya di luar pesantren. Sedangkan AA Faqih, putra kami, masuk SMP pada pertengahan tahun ini. Jadi, Faqih sempat merasakan dampak penanganan pandemi secara langsung selama setahun lebih.

Kami orangtuanya, cukup merasakan adanya perbedaan karakter antara Aqyla dan Faqih. Aqyla cepat beradaptasi dengan lingkungan barunya, betah malah. Sedangkan adiknya, agak berbeda. Terasa agak susah dinasehati dan menunjukkan sejumlah tanda-tanda stres.

Saya coba mengingat-ingat kembali bagaimana keadaan Faqih setahun sebelum masuk pesantren. Hidupnya cenderung tidak teratur selama masa pandemi.

Tidak sebagaimana biasanya sebelum status pandemi ditetapkan oleh WHO pada tanggal 9 Maret 2020 dan ditetapkan sebagai bencana nasional oleh pemerintah pada tanggal 14 April 2020, dimana setiap pagi sekitar jam tujuh kegiatan rutinnya berupa mandi, sarapan, mengenakan seragam sekolah dan berangkat ke sekolah. Setelah mengikuti kegiatan pendidikan, pulang sekitar jam tiga. Pada malam harinya mengerjakan PR atau melakukan persiapan sekolah untuk keesokan harinya.

Kegiatan-kegiatannya tersebut, sifatnya membentuk karakter kedisiplinan anak sekolahan.

Sedangkan di masa pandemi, keadaanya bisa dikatakan jadi berubah total.

Belajar online dari rumah dengan metode pembelajaran yang absurd melalui gadget yang memancarkan radiasi dan waktunya relatif singkat. Selanjutnya main hape, nonton tivi, sesekali membaca buku, komik atau majalah. Hampir tidak ada kegiatan-kegiatan sosial bersama teman-teman sebayanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan