Pemerintahan

Jokowi Tulus Sedangkan Amien Rais Sebaliknya?

13 Juni 2018   12:17 Diperbarui: 27 Juni 2018   07:53 502 2 3
Jokowi Tulus Sedangkan Amien Rais Sebaliknya?
kumparan.com

Jokowi tulus, dua kata ini bisa membuat sebagian pihak merasa senang, sebagian pihak lainnya cenderung meradang.

Sudah biasa, mungkin ada yang mengatakan dunia politik Indonesia sedang "sakit", tak heran akan melahirkan para "pesakitan".

Tapi entahlah wacana Amien Rais capres beberapa hari terakhir ini didengungkan termasuk di dalamnya atau tidak.

Meski sudah disarankan "jangan kebanyakan minum minuman yang gambar botol depannya pemuda berbadan tegap dan berotot, tapi gambar belakangnya orang tua renta berjanggut putih", karena dikhawatirkan bisa menimbulkan wacana-wacana lainnya, tapi muncul lagi wacana lain, JK-AHY pasangan capres.

Juga sudah diperkirakan adanya politikus gaek yang terinspirasi kemenangan politikus gaek negara tetangga bisa menimbulkan politikus gaek lainnya maju sebagai capres. 

Untuk sementara lupakan dulu kata "regenerasi", nanti suatu saat akan muncul lagi.

Kini kembali bahas soal "Jokowi tulus" tadi.

Tapi dalam hal apa yang dimaksud Jokowi tulus di sini?

Menurut berita pihak Istana sedang mengatur waktu pertemuan antara Presiden Jokowi dan Amien Rais, tapi Presiden Jokowi tulus terkait hal ini, sedangkan Amien Rais terkesan sebaliknya, begitu kata Bendahara F-PDIP Alex Indra Lukman.

"Pertemuan atau silaturahmi terjadi bila dihendaki kedua belah pihak. Hanya dengan niat yang tulus maka pertemuan akan menghasilkan manfaat. Sampai saat ini saya hanya membaca niat tulus dari Bapak Joko Widodo saja."

Rupanya di situ yang dimaksud Jokowi tulus tadi, tapi apa latar belakang sebenarnya pertemuan Presiden Jokowi dan Amien Rais ini?

Dikhawatirkan suhu politik memanas terkait adanya kecaman atau kritikan yang dilontarkan oleh Amien Rais dan serangan balasan dari pihak Istana belakangan ini.

Ada dugaan pemerintah berharap Amien Rais "jinak" setelah pertemuan itu, tapi jika Amien Rais tetap seperti semula apa gunanya pertemuan itu?

Menurut Wasekjen PAN Saleh Partaonan Daulay, jika Jokowi-Amien bertemu, jangan harap kritik berhenti.

Bingung? Sebaiknya jangan bingung, tapi terlepas Jokowi tulus dan Amien Rais sebaliknya, ingat saja ungkapan tadi, di dalam dunia politik yang sedang "sakit", tak heran akan melahirkan para "pesakitan".