Mohon tunggu...
Muhammad Zidan
Muhammad Zidan Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa

sang penari pena

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Islam, Kristen, dan Yudaisme (Yahudi) Mana yang Benar?

8 Agustus 2022   13:49 Diperbarui: 8 Agustus 2022   14:55 236 2 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Original by : Muhammad Zidan

Dalam kepercayaan umat Islam, agama kristen adalah aliran keyakinan yang tercipta dari ajaran Tuhan, yang dulunya dirisalahkan kepada Nabi Isa As. kemudian, agama Yudaisme atau Yahudi adalah aliran keyakinan yang awal muasal pengikutnya adalah kaum Nabi Musa As. dan beberapa Nabi lainnya. Mengapa begitu, karena kitab suci yang menjadi pondasi iman dan ibadah mereka, yakni Injil yang diturunkan kepada Nabi Isa As. (menjadi Kitab Agama Kristen) serta Taurat dan Zabur yang diturunkan kepada Nabi Musa As. dan Nabi Daud As. (menjadi Kitab Agama Yahudi/Bani isra'el).

Kemudian agama Islam, yakni agama yang diturunkan kepada Nabi akhir zaman Rasulullah Muhammad Saw. Kitab nya adalah Al Qur'anul Karim, yang dalam wawasan islam bahwa Kitab Suci Al Qur'an adalah Kitab penyempurna kitab kitab sebelumnya, karena banyak point tentang keagamaan, aspek kehidupan, kepercayaan dan keimanan, serta dasar hukum yang belum atau mungkin sudah ada di kitab kitab sebelumnya, namun disederhanakan dan atau di kompleks dalam Al Qur'an.

 Sekarang, menurut beberapa sumber yang menuliskan bahwa kristen adalah agama dengan penganut terbanyak di dunia dengan jumlah terdata 32% penduduk dunia atau sekitar 2,38 miliar penganut. kemudian Islam, yang menjadi agama kedua dengan penganut terbanyak di dunia dengan jumlah 22% penduduk dunia atau sekitar 1,9 miliar penganut. Sedangkan yudaisme (yahudi) menempati posisi ke 10, dengan jumlah penganut terdata sekitar 14,5 - 17,4 juta jiwa di dunia.

Bila dibaca dalam karya sejarah kontemporer, kita akan menemukan bahwa Islam adalah agama yang paling muda dibandingkan dengan Kristen dan Yudaisme (yahudi). Memang, secara umum Islam adalah aliran keyakinan yang paling muda (baru) dibandingkan dengan aliran keyakinan lain. Dalam tarikh sejarah islam pun, Para Nabi yang mendapatkan kitab kitab, yang mana sekarang menjadi acuan keimanan oleh beberapa aliran keyakinan (agama) adalah Para Nabi terdahulu sebelum Nabi Muhammad Saw. Seperti hal nya Nabi Daud As. Nabi Isa As. Nabi Musa As.

Namun bila ditilik dari ilmu makrifat, kita akan mengetahui bahwa Kristen yang sepaham dan lurus dengan ajaran nabi nya serta pula yahudi (bani israe'l) yang sepaham dan lurus dengan ajaran nabi nya, maka sehakikinya itu adalah Islam. Mengapa? Karena hakikat dan ikhtisar dari kata dan pemaknaan "Islam" itu sendiri adalah "selamat". lalu apa maksud dan kaitannya? Menengok kembali dalam ajaran islam, bahwa Nabi Nabi yang bersangkutan (yakni Nabi Isa As. Nabi Daud As. serta Nabi Musa As.) mengajarkan dan merisalahkan sebuah kepercayaan dan pemahaman tentang tuhan kepada semua pengikutnya (kaum) yakni untuk meyakini bahwa "Tuhan Itu Satu" atau "Tuhan Itu Esa" dan disempurnakan menjadi "Allah Itu Satu". Dalam memaknai sebuah kalimat, perubahan bentuk kata dalam posisi yang sama, seperti halnya kata "Tuhan" yang terdefinisikan menjadi "Allah" adalah sesuatu bentuk kompleks dengan makna yang sama.

Itulah hakikat ajaran dan aliran dari kepercayaan (keyakinan) yang diajarkan oleh para Nabi kepada Umat nya. Lalu, jika hakikat nya satu mengapa harus terpisah menjadi beberapa kepercayaan? Penyimpangan yang menimbulkan keterpisahan satu hakikat tersebut, banyak disebabkan oleh segi pemahaman dari sebuah penyampaian yang awalnya benar (namun tidak sempurna) kemudian dicerna dengan pemahaman yang keliru. Sedangakan proses penyampaian tersebut masih terus meluas dan berlanjut yang mana tidak semua orang yang diberitakan hal tersebut paham secara benar dan lurus.

Bani israe'l (yahudi), Kristen dan juga Islam memahami bahwa "Tuhan Itu Satu" dan atau "Tuhan Itu Esa". Namun yang menjadi titik permasalahan dalam konteks "mengapa bisa berbeda kepercayaan?" adalah perbedaan pemahaman pada konteks "sebenarnya siapakah Tuhan yang dimaksud itu?". Contohnya dalam Islam kita semua meyakini secara pasti bahwa "Allah" adalah yang dimaksud, kemudian dalam Kristen meyakini bahwa "Yesus" lah yang dimaksud, dan dalam Yahudi meyakini bahwa "Yahweh" lah yang dimaksud.

Kristen meyakini bahwa "Isa Al Masih atau Yesus" adalah Tuhan, karena beberapa hal dan keistimewaannya. Namun dalam Islam, dituliskan bahwa Yesus dan Isa Al Masih sebenarnya adalah dua orang yang berbeda. Isa Al masih adalah Nabi, yang mana kita semua tahu bahwa sekarangpun beliau masih hidup (dalam suatu riwayat, keberadaannya ada di langit kedua). 

Dan Yesus yang mereka kira Isa Al masih adalah Bukan, melainkan salah satu pengikut Nabi Isa As. (Isa Al Masih) yang diubah wajah dan perawakannya persis seperti Nabi Isa As. saat peristiwa pengejaran Nabi Isa As. untuk dibunuh oleh para prajurit raja Herodes. Kemudian saat Nabi Isa sedang bersembunyi dari kejaran, ternyata ada seseorang yang mengetahui letak persembunyian nya lalu membocorkannya kepada Raja Herodes, akhirnya prajurit pun bergegas menuju lokasi yang dimaksud, 

Namun Allah Swt. Memerintahkan kepada Jibril As. untuk segera mengangkat Nabi Isa As. ke Langit. latar waktunya saat matahari terbenam dan malam mulai datang (sekitar waktu maghrib ke isya) lalu Jibril As. mendatangi Nabi Isa As. yang sedang sembunyi kemudian memberitahu bahwa Raja Herodes dan Para Prajuritnya sedang menuju ke tempat persembunyiannya. Jibril pun mengajak Nabi Isa As. untuk memenuhi perintah Allah Swt. Agar Isa As. diangkat ke Langit. Kemudian Nabi Isa pun mengiyakan hal tersebut, sebelum berangkat bersama Jibril As. ke langit, Nabi Isa As. menyempatkan untuk bersujud kepada Allah dengan landasan niat untuk bersyukur atas apa apa saja yang sudah terjadi kepadanya dan kepada ibunda nya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan