Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

WFH Bisa Menjadi Solusi Mengatasi Kemacetan

13 Mei 2020   22:19 Diperbarui: 13 Mei 2020   22:49 46 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
WFH Bisa Menjadi Solusi Mengatasi Kemacetan
Foto: Kompas.com

Ada hikmah yang patut diambil dari penerapan Work From Home (WFH), dimasa pandemi corona, baik di wilayah DKI Jakarta, atau pun daerah lainnya, berkurangnya volume kendaraan bermotor di jalan raya, dengan demikian tidak terjadi macet diruas jalan yang biasanya macet.

Pemprov yang daerahnya rawan macet, sepertinya perlu membuat regulasi yang mengatur pola kerja setiap instansi yang ada, baik pemerintah maupun swasta. Dimana nantinya setiap instansi mengatur secara bergilir karyawannya yang WFH.

Efek lain yang bisa dirasakan dari situasi dimasa pandemi corona sekarang ini, udara terlihat lebih bersih, terutama di Jakarta, sangat terasa perubahannya, dan itu bisa dilihat dari cerahnya langit Jakarta. Ini sesuatu yang perlu dipikirkan setelah pandemi corona berakhir.

Pemerintah saat ini sedang menggodok konsep kehidupan normal setelah pandemi covid-19, dan ini bisa dimanfaatkan Pemprov untuk membuat regulasi pola hidup WFH di setiap wilayah propinsi yang tergolong padat penduduknya.

Penerapan pola hidup dan pola kerja setelah pandemi covid-19 berakhir, diperlukan juga untuk mengantisipasi gelombang kedua covid-19 seperti yang terjadi di Wuhan, Tiongkok, juga di Jepang sekarang ini.

Pada awalnya pemerintah memprediksi situasi bisa kembali normal diperkirakan dibulan Juli, namun perkiraan itu sekarang berubah karena dipengaruhi berbagai situasi, apa lagi adanya arus mudik saat ini.

Dari berbagai penelitian diperkirakan pademi corona pada setiap negara berbeda-beda masa berakhirnya. Di Indonesia diperkirakan baru akan berakhir pada bulan September, sementara pemerintah memperkirakan sekitar bulan Agustus.

Dikutip dari Kompas.com, Berdasarkan prediksi terbaru hingga Minggu (26/4/2020) di laman Singapore University of Technology and Design (SUTD) secara umum, diperkirakan bahwa pandemi virus corona di dunia akan berakhir 97 persen pada 29 Mei 2020 dan 100 persen pada 8 Desember 2020.

Titik belok dari pandemi virus corona di Indonesia diperkirakan telah terjadi pada 20 April 2020.

Sementara, akhir pandemi 97 persen diprediksi akan terjadi pada 7 Juni 2020 dan 100 persen pada 7 September 2020.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN